AS dengan Rusia Bersitegang Setelah Tuduhan Putin Intervensi Pilpres Amerika

AS dengan Rusia Bersitegang Setelah Tuduhan Putin Intervensi Pilpres Amerika – Dalam upaya untuk mencegah “kerusakan permanen” pada hubungan yang mereka gambarkan dengan Amerika Serikat, Rusia telah memanggil duta besarnya untuk Washington untuk berkonsultasi.

AS dengan Rusia Bersitegang Setelah Tuduhan Putin Intervensi Pilpres Amerika

Sumber : bbc.com

iraqi-japan – Pemerintah Rusia mengatakan bahwa Duta Besar Anatoly Anatov telah ditarik ke Moskow karena hubungan dengan Amerika Serikat telah mencapai “jalan buntu”.

Presiden Joe Biden mengambil ini setelah mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin akan “membayar harga tinggi” karena diduga mencampuri pemilu.

Biden membenarkan dalam sebuah wawancara dengan bbc.com bahwa dia yakin presiden Rusia adalah “pembunuh”.

Menanggapi laporan intelijen AS, Biden mengatakan bahwa Putin telah mengizinkan upaya untuk mempengaruhi pemilihan presiden AS pada akhir November tahun lalu.

Laporan itu menuduh Rusia mencoba mempengaruhi pemilihan untuk mendukung petahana Donald Trump, yang akhirnya dikalahkan oleh Demokrat Joe Biden.

Juru bicara Putin Dmitry Peskov (Dmitry Peskov) mengatakan bahwa tuduhan tersebut tidak berdasarkan bukti dan akan memperburuk hubungan kedua negara.

Diyakini bahwa Amerika Serikat akan menjatuhkan sanksi kepada Rusia ketika melaporkan kesimpulannya minggu depan.

Apa yang dikatakan pihak Rusia?

Sumber : liputan6.com

Menteri Luar Negeri Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Duta Besar Rusia untuk Amerika Serikat Anatoly Antonov telah dipanggil ke Moskow untuk konsultasi guna menganalisis apa yang perlu dilakukan dalam konteks hubungan dengan Amerika Serikat.”

Pernyataan tersebut menyatakan bahwa Rusia tertarik untuk “mencegah kerusakan hubungan yang tidak dapat diperbaiki.”

Dia berkata: “Yang paling penting bagi kami adalah menemukan cara untuk meningkatkan hubungan Rusia-AS. Metode ini berada di masa-masa sulit karena Washington sebenarnya telah membawa hubungan ini ke jalan buntu.”

Baca juga : 7 Hal Terkait Kembali Mencuatnya Isu Jabatan Presiden Tiga Periode

Apa yang dikatakan pihak Amerika Serikat?

Sumber : theconversation.com

Biden mengatakan bahwa dia telah memperingatkan Presiden Vladimir Putin sebagai tanggapan atas tuduhan campur tangan dalam pemilihan. Biden mengatakan dalam sebuah program radio yang disiarkan pada hari Kamis: “Dia akan membayar mahal.”

Ketika ditanya tentang konsekuensinya, Biden berkata: “Kamu akan segera melihatnya.” Ketika ditanya apakah menurutnya Presiden Putin adalah “pembunuh”, Presiden Biden menjawab “Ya.”

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan dalam sebuah pernyataan baru-baru ini kepada media bahwa hubungan Rusia-AS berbeda dari hubungan di bawah pemerintahan Trump.

Psaki mengatakan kepada wartawan: “Tentu saja, Rusia akan bertanggung jawab atas apa yang dilakukannya.”

Menurut pejabat intelijen, sebelumnya, Presiden Rusia Vladimir Putin diduga mengizinkan upaya untuk memengaruhi pemilihan AS tahun lalu untuk mendukung kandidat saat itu Donald Trump.

Menurut laporan pemerintah AS, Moskow juga dipandang sebagai “tuduhan yang menyesatkan atau tidak berdasar” terhadap Biden, pemenang pemilihan presiden AS.

Tetapi laporan itu juga menunjukkan bahwa hasil akhir pemilihan presiden AS tahun lalu tidak tunduk pada campur tangan pemerintah asing. Rusia telah berulang kali membantah kecurigaan mencampuri pemilihan presiden AS.

Laporan setebal 15 halaman yang dirilis Kantor Direktur Badan Intelijen Nasional pada Selasa waktu setempat itu menggambarkan adanya “operasi yang disengaja” yang didukung oleh Rusia dan Iran.

Menurut dokumen tersebut, sebelum pemilu 3 November, beberapa orang yang memiliki hubungan dengan Rusia membuat klaim tidak berdasar terhadap Presiden Biden. Juga ditunjukkan bahwa gerakan disinformasi mencoba merusak kepercayaan pada proses pemilihan.

Laporan itu mengatakan bahwa beberapa orang yang terkait dengan intelijen Rusia juga mendorong narasi anti-Biden ke media, pejabat senior, dan sekutu Trump. Biden akhirnya mengalahkan Trump dan dilantik sebagai Presiden pada 20 Januari 2021.

Laporan itu juga menambahkan bahwa ketika Rusia mencoba meningkatkan peluang kemenangan Trump, Iran meluncurkan “gerakan pengaruh rahasia” dalam upaya untuk melemahkan dukungan untuknya.

Mantan presiden Amerika Serikat dikenal karena melakukan “tekanan maksimum” pada Iran, menjatuhkan sanksi berat dan mengintensifkan perang verbal antara kedua negara.

Laporan itu juga menyimpulkan bahwa “keyakinan tinggi” bahwa China, yang telah lama dituduh melakukan spionase dunia maya oleh Washington, memilih untuk tidak “campur tangan” sebelum pemilihan umum AS.

Baca juga : Demonstran Wanita Ditembak di Kepala Saat Demo Myanmar

“China sedang bekerja keras untuk stabilitas hubungan dengan Amerika Serikat, dan percaya bahwa hasil pemilu apa pun tidak akan mendapat manfaat darinya, yang cukup membuat China mengambil risiko.”

Laporan tersebut juga memastikan bahwa proses pemungutan suara dan hasil akhir pemilu AS tidak akan diganggu oleh negara asing.

Sebuah dokumen intelijen AS yang dirilis sehubungan dengan penyelidikan bersama oleh Departemen Kehakiman dan Departemen Keamanan Dalam Negeri mencapai kesimpulan serupa.

Laporan investigasi menyatakan bahwa “kampanye Rusia dan Iran melawan sektor infrastruktur kritis memang membahayakan keamanan jaringan tertentu yang mengelola fungsi pemilu tertentu. Namun, upaya intervensi yang disebut sebagian besar tidak langsung.

Dokumen investigasi berbunyi: “Kami tidak memiliki indikasi bahwa aktor asing mencoba untuk mengganggu dengan memanipulasi aspek teknis dari proses pemungutan suara, termasuk pendaftaran pemilih, pemungutan suara, tabulasi, atau pelaporan hasil.

Komunitas intelijen AS mengatakan pada Agustus tahun lalu bahwa China, Rusia, dan Iran secara aktif berusaha untuk campur tangan dalam persiapan pemilihan presiden November 2020. Evaluasi tersebut menunjukkan bahwa Rusia sedang mencoba untuk “menurunkan” Biden. Di sisi lain, dikatakan bahwa China dan Iran ingin Trump kalah dalam pemilu.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap