Bagaimana Jepang Dapat Menghindari Kekalahan Di Panggung Dunia?

Bagaimana Jepang Dapat Menghindari Kekalahan Di Panggung Dunia?

Bagaimana Jepang Dapat Menghindari Kekalahan Di Panggung Dunia? – Dua tahun antara 2018 dan ketika Shinzo Abe mengundurkan diri sebagai perdana menteri tahun lalu adalah masa keemasan diplomasi Jepang. Ketika persaingan strategis antara AS dan China meningkat di bawah pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump, Tokyo memperkuat aliansi AS-Jepang dan, pada saat yang sama, secara nyata meningkatkan hubungannya dengan China.

Bagaimana Jepang Dapat Menghindari Kekalahan Di Panggung Dunia?Bagaimana Jepang Dapat Menghindari Kekalahan Di Panggung Dunia?

iraqi-japan.com – Itu adalah zaman keemasan bagi Jepang karena Tokyo mengejar hubungan yang optimal dengan Washington dan Beijing, sementara tidak ada yang mencoba untuk membuat irisan di antara pasangan lainnya.

Tindakan penyeimbangan Tokyo menonjol dibandingkan dengan kasus Korea Selatan dan Australia, yang keduanya mengalami penurunan hubungan dengan China pada saat yang sama ketika mereka meningkatkan keselarasan mereka dengan AS.

Dilansir dari laman kompas.com Membangun hubungan baik dengan AS dan China secara bersamaan — kasus yang jarang terjadi di seluruh dunia — menyediakan platform bagi Jepang untuk menunjukkan kepemimpinan dalam komunitas internasional.

Baca Juga : FM Menjajaki Jalan Kerjasama Bilateral Dengan Irak

Misalnya, Jepang menjadi tuan rumah pertemuan puncak Kelompok 20 di Osaka pada 2019 pada saat kerangka kerja tersebut terancam oleh ketidakpercayaan pemerintahan Trump terhadap multilateralisme dan konfrontasi dengan China.

Tetapi Jepang dengan terampil dan berhasil memimpin pertemuan dan menyusun dokumen konsensus G20 di sektor-sektor seperti investasi infrastruktur, keuangan, asuransi, dan perdagangan data.

Koordinasi diplomatik Jepang pada saat itu sangat mengejutkan, mengingat hanya sedikit yang dicapai pada pertemuan puncak G7 yang diselenggarakan oleh Prancis di Biarritz akhir tahun itu.

Tindakan penyeimbangan Jepang bisa mencapai puncak yang lebih tinggi jika kunjungan Presiden China Xi Jinping ke Tokyo terjadi pada musim semi 2020 sesuai jadwal.

Namun, dengan merebaknya COVID-19, acara diplomatik ditunda dan berbagai masalah mulai muncul, termasuk kemunduran demokrasi di Hong Kong, pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uyghur di wilayah Xinjiang China, dan meningkatnya ketegangan keamanan maritim dengan berlakunya undang-undang penjaga pantai China.

Sedikit lebih dari setahun sejak menunda kunjungan Xi, semakin sulit bagi Jepang untuk membuat kedua roda diplomatik—kebijakan AS dan kebijakan China—berjalan secara paralel.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden mewarisi kebijakan pemerintahan Trump untuk bersaing dengan China dan mendorong kebijakan tersebut dengan menambahkan masalah hak asasi manusia. Tidak mungkin bagi AS dan China untuk menyusun peta jalan menuju koeksistensi kecuali di bidang-bidang seperti perubahan iklim.

Ketika Jepang kehilangan ruang strategis yang diciptakannya selama zaman keemasannya, tidak ada ruang bagi negara tersebut untuk membiarkan diplomasinya dilakukan secara otomatis.

Akan ada kebutuhan yang semakin besar bagi Jepang untuk mengoordinasikan kepentingannya dengan AS, terutama ketika AS berusaha menjadi lebih strategis dalam melindungi teknologi yang muncul dan mengatur rantai pasokan sementara Jepang berharap mendapat manfaat dari pertumbuhan ekonomi China.

Strategi keamanan ekonomi

Mulai saat ini, Jepang perlu mengedepankan kebijakan keamanan ekonomi yang sangat strategis sekaligus mengadvokasi prinsip-prinsip perdagangan bebas, termasuk kebebasan, keadilan, nondiskriminasi, dan pasar terbuka.

Gugus tugas strategis Partai Demokrat Liberal yang berkuasa untuk menciptakan tatanan internasional baru sedang bekerja untuk merumuskan strategi keamanan ekonomi, tetapi diskusi yang lebih dalam tentang masalah ini harus dilakukan di seluruh industri, pemerintah dan akademisi.

Strategi keamanan ekonomi perlu mengejar tidak hanya kebijakan defensif, seperti kontrol perdagangan dan kontrol investasi ke dalam, tetapi juga kebijakan ofensif, termasuk kebijakan industri dan kerja sama internasional.

Tetapi tidak ada gunanya menerapkan kebijakan keamanan ekonomi jika itu mengakibatkan sektor-sektor industri penting kehilangan daya saing internasionalnya.

Pertama-tama perlu memperkuat manajemen risiko sektor industri utama Jepang. Misalnya, akan ada peningkatan kebutuhan bagi perusahaan yang menghasilkan keuntungan di AS dan China untuk mengambil tindakan pengendalian risiko seperti memisahkan bisnis di kedua negara.

Penting juga untuk memperkuat fondasi industri dan beralih dari ketergantungan berlebihan pada negara tertentu.

Pada saat yang sama, penting untuk memperluas teknologi Jepang yang sangat diperlukan untuk industri di negara lain.

Dalam pembuatan semikonduktor, misalnya, ada proses di mana teknologi perusahaan Jepang perlu digunakan. Penting untuk mempertimbangkan teknologi seperti itu sebagai penting secara strategis.

Intinya adalah bersikap defensif dengan menghindari ketergantungan yang berlebihan pada ekonomi lain sementara bersikap ofensif dengan mengendalikan ketergantungan negara lain pada Jepang.

Ini adalah era di mana geoekonomi memainkan peran penting dalam bidang keamanan nasional.

Ketika datang dengan strategi keamanan nasional baik dari segi militer dan ekonomi, Jepang harus membangun organisasi yang solid untuk menanggapi kebutuhan tersebut.

Secara khusus, Jepang tidak memiliki organisasi yang berfungsi sebagai menara kontrol untuk keamanan ekonomi.

Sama seperti strategi keamanan nasional yang sangat diperlukan bagi suatu negara, strategi keamanan ekonomi juga harus sangat diperlukan.

Sekretariat Keamanan Nasional di bawah Sekretariat Kabinet memiliki divisi ekonomi, tetapi harus diberi wewenang yang lebih kuat untuk menjadi badan yang mengawasi strategi geoekonomi.

Jepang juga harus membuat badan intelijen yang berfokus pada masalah ekonomi dan perdagangan untuk dengan cepat memahami apa yang terjadi di Washington dan Beijing dan bersiap untuk kemungkinan situasi.

Gesekan Jepang-AS

YF: Strategi Jepang seharusnya memberikan substansi pada konsep Indo-Pasifik Bebas dan Terbuka dan membangun kerangka kerja untuk mengadvokasikannya dengan kerja sama negara-negara “Quad” — Jepang, AS, Australia, dan India.

Untuk mewujudkan tujuan ini, perlu dijelaskan bagaimana negara-negara tersebut dapat mengoordinasikan kebijakan dan membagi tugas di antara mereka sendiri.

Dalam melakukannya, Jepang dan AS harus bertujuan untuk meningkatkan aliansi mereka, yang akan menjadi inti dan fondasi kerangka kerja, dengan memikirkan bagaimana mempertahankan, mengembangkan, dan mengelola hubungan.

Aliansi Jepang-AS telah menghadapi banyak tantangan: guncangan Nixon dan krisis minyak pada 1970-an; apa yang disebut urusan Toshiba-COCOM pada 1980-an, di mana anak perusahaan Toshiba Corp. secara ilegal mengekspor mesin yang digunakan untuk membuat sekrup kapal selam ke Uni Soviet, yang melanggar perjanjian Komite Koordinasi untuk Kontrol Ekspor Multilateral; krisis Teluk dan Perang Teluk pada awal 1990-an; proposal yang dibuat oleh Perdana Menteri saat itu Yukio Hatoyama dari Partai Demokrat Jepang pada tahun 2000-an untuk menciptakan “komunitas Asia Timur”; dan bencana pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima No. 1 pada tahun 2011.

Pengumuman mendadak AS saat itu Rencana kunjungan Presiden Richard Nixon ke China pada tahun 1972 mengejutkan Jepang karena tidak diberitahu tentang keputusan tersebut sebelumnya dan tidak diikutsertakan dalam proses diplomatik.

Di balik langkah Nixon adalah ketidakpercayaannya yang kuat terhadap Perdana Menteri saat itu Eisaku Sato, yang gagal memenuhi janjinya untuk membatasi ekspor tekstil Jepang ke AS dengan cara yang memuaskan Washington.

Adapun urusan Toshiba-COCOM, AS dengan keras mengkritik fakta bahwa sebuah perusahaan di Jepang — sekutu AS — diam-diam menjual teknologi ke Uni Soviet.

Selama Perang Teluk, AS saat itu Pemerintahan Presiden George H. W. Bush mendesak Jepang untuk “menunjukkan bendera” dengan mengirimkan pasukan ke Irak sebagai anggota koalisi multinasional, di tengah kritik bahwa Jepang mendapatkan tumpangan gratis dalam hal keamanan nasional.

Inisiatif “Komunitas Asia Timur” Hatoyama memberi AS waktu itu. Pemerintahan Presiden Barack Obama mendapat kesan bahwa Jepang diam-diam bergandengan tangan dengan para pemimpin Asia lainnya untuk mencapai Asianisme tanpa AS.

Pada saat bencana pembangkit nuklir Fukushima No. 1, Washington mempertanyakan kemampuan Tokyo untuk menangani krisis alam.

Di tengah meningkatnya ancaman kontinjensi di daerah-daerah seperti Kepulauan Senkaku, Taiwan dan Semenanjung Korea, serta persaingan geoekonomi dengan China, bagaimana mengarahkan aliansi Jepang-AS akan menjadi kunci dalam menentukan apakah kedua negara dapat mengatasi krisis atau tidak. tidak.

Jepang harus mengingat risiko ditinggalkan, melanggar janji, tawar-menawar rahasia, menerima tumpangan gratis atas keamanan nasional, menciptakan Asia tanpa AS dan tidak memiliki kemampuan untuk bertindak secara bertanggung jawab.

Bangsa ini harus menyadari bahwa aliansi Jepang-AS kemungkinan akan menghadapi angin sakal yang datang dari berbagai belahan dunia sekarang bahkan lebih dari sebelumnya.

Salah satu kekhawatiran adalah tekanan kuat China untuk membagi Jepang dan AS. Jelas bahwa China berharap aliansi akan layu.

Dari sudut pandang China, kerangka kerja seperti NATO dan aliansi Jepang-AS adalah sisa-sisa Perang Dingin—faktor-faktor destabilisasi dalam komunitas internasional dan alat untuk melindungi kepentingan pribadi negara-negara Barat.

China menganggap Jepang, AS dan Eropa sebagai minoritas dalam masyarakat global, termasuk PBB, sementara memandang dirinya sendiri dan negara berkembang sebagai mayoritas, dan dengan sengaja berusaha menciptakan konflik antara kedua belah pihak.

Aliansi yang stabil sangat penting

Di sisi lain, Jepang dan AS percaya bahwa aliansi Jepang-AS dan NATO merupakan fondasi pertahanan yang mendukung tatanan internasional yang bebas dan terbuka setelah Perang Dunia II serta barang publik internasional untuk stabilitas dan pencegahan.

Kita harus mengakui bahwa ada perbedaan mendasar dalam bagaimana masalah ini dilihat oleh AS dan Jepang dan bagaimana hal itu dilihat oleh China.

Ketika Nixon mengunjungi China, misalnya, di tengah meningkatnya ketegangan antara China dan Uni Soviet, AS dapat menyampaikan kepada China manfaat aliansi Jepang-AS dengan mengatakan bahwa aliansi itu dapat berfungsi sebagai front persatuan melawan Uni Soviet atau sebagai “topi in the bottle” untuk mencegah militerisme Jepang bangkit kembali.

Penjelasan seperti itu tidak lagi berfungsi.

China baru-baru ini mulai menyebut Jepang sebagai “anjing lari” AS di bawah aliansi, menghidupkan kembali istilah yang digunakan untuk menggambarkan sekutu AS, termasuk Jepang, selama periode setelah Perdana Menteri Nobusuke Kishi menandatangani perjanjian keamanan Jepang-AS yang baru pada tahun 1960.

Sangat penting bagi Jepang dan AS untuk menunjukkan kepada China bahwa aliansi mereka solid. Mereka harus bertujuan untuk menciptakan hubungan trilateral antara Tokyo, Washington dan Beijing di mana hubungan Jepang-AS yang stabil mengarah pada hubungan Jepang-China dan AS-China yang stabil.

Dengan kata lain, mereka harus secara fleksibel menjaga pencegahan terhadap China dan membuat China memahami tujuan ini.

Kekhawatiran lain adalah politik domestik Washington.

Kesenjangan besar yang tercipta dalam ekonomi dan masyarakat Amerika Serikat selama era Trump dapat berdampak buruk pada cara bangsa memandang dunia, kebijakan luar negerinya, dan bagaimana ia terlibat dalam urusan luar negeri.

Biden memutuskan untuk menarik semua pasukan keluar dari Afghanistan, menyatakan “sudah waktunya untuk mengakhiri perang selamanya.” Perang yang berlangsung sejak 2001 itu rupanya membuat AS bosan campur tangan dalam urusan luar negeri.

Tetapi tidak akan mudah bagi AS untuk menarik diri dari Afghanistan, mengurangi intervensi berlebihan di Timur Tengah dan membuat poros strategis ke kawasan Indo-Pasifik dengan menyeimbangkan kembali kepentingan dan sumber dayanya.

“Kebijakan luar negeri untuk kelas menengah” Biden tidak lain adalah kebijakan kemandirian AS, yaitu kebijakan perdagangan dan keamanan ekonomi yang didukung oleh kebijakan industri proteksionis, dan kecil kemungkinan AS akan bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Transmigrasi. -Pacific Partnership (CPTPP) dalam waktu dekat.

Washington telah menunjukkan kesediaan untuk kembali ke kerangka kerja multilateral di kawasan Indo-Pasifik dan mengadvokasi kebijakan luar negeri yang dibangun di atas nilai-nilai bersama seperti hak asasi manusia, yang menunjukkan arah menuju negara itu untuk mendapatkan kembali kepemimpinan.

Tetapi sikap pemerintahan Biden yang condong ke hak asasi manusia dan perubahan iklim tampaknya sangat ditujukan untuk menarik para pendukung di dalam negeri.

Ketika berbicara tentang strategi jangka panjang untuk hidup berdampingan secara kompetitif dengan China, sepertinya pemerintahan Biden belum menyusun cara untuk menangani masalah ini dalam format yang dapat memenangkan dukungan warga Amerika.

Taiwan dan Senkaku

Taiwan juga bisa menjadi faktor destabilisasi dalam hubungan Jepang-AS.

Tampaknya kita memasuki era di mana kontingensi di Selat Taiwan dapat terjadi dalam hubungan erat dan resonansi dengan konflik di Kepulauan Senkaku.

AS mulai merasakan krisis bahwa Taiwan bisa menjadi yang pertama dari deretan domino yang jatuh dan Jepang berbagi perasaan mendesak.

Jika itu terjadi, AS tidak akan lagi dapat mempertahankan statusnya sebagai kekuatan regional di Pasifik barat atau mempertahankan aliansi Jepang-AS dalam bentuknya saat ini, dan pertahanan jalur laut Jepang akan terguncang hingga ke dasarnya.

Akan menjadi perlu bagi aliansi Jepang-AS untuk mempersiapkan kontinjensi di Taiwan dengan mengatur ulang pasukan, mengatur ulang pangkalan dan merumuskan rencana kontinjensi.

Untuk menghindari situasi seperti itu, Jepang dan AS harus bekerja sama untuk meningkatkan pencegahan terhadap China.

Pada saat yang sama, Jepang harus dengan jelas menunjukkan kepada AS apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan.

Pada prinsipnya, mereka harus berbagi pemahaman bahwa Jepang akan memimpin dalam pertahanan dan pencegahan sehubungan dengan Kepulauan Senkaku dan AS akan memimpin langkah tersebut di Taiwan.

YH: Sejak pertengahan tahun 1930-an, ketika fasisme sedang bangkit dan tatanan internasional mengalami perubahan, Jepang memihak kekuatan fasis dan terlibat dalam perang melawan AS dan Inggris, salah menilai arus dan menyebabkan kerusakan besar pada kepentingan nasional .

Kemudian Jepang sekali lagi gagal untuk merespon dengan baik perubahan struktural dalam tatanan internasional setelah berakhirnya Perang Dingin.

Bangsa ini tidak dapat keluar dari cara berpikir Perang Dingin dan terus mengandalkan aliansinya dengan AS, mencoba untuk percaya bahwa dengan sengaja menghindari tindakan militer apa pun merupakan perdamaian.

Baca Juga : Organisasi Politik Durham People’s Alliance

Situasi berubah ketika Jepang memperluas cakupan kegiatan kerjasama perdamaian internasional pada tahun 1992, dimulai dengan pengiriman personel Pasukan Bela Diri ke operasi penjaga perdamaian PBB di Kamboja, yang akhirnya mengarah pada undang-undang keamanan baru yang berlaku di bawah pemerintahan Abe.

Butuh waktu lebih dari dua dekade bagi Jepang setelah berakhirnya Perang Dingin untuk mencapai sejauh itu.

Sejarah menunjukkan bahwa Jepang telah menjadi “pecundang” baik sebelum dan sesudah Perang Dunia II, karena tidak mampu merespon dengan cepat dan tepat terhadap perubahan besar dalam tatanan internasional.

Jepang dengan cepat menanggapi krisis sebelum perang tetapi keputusannya tidak tepat, dan negara itu terlalu lambat untuk menangani krisis pascaperang.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap