Fakta Polisi Myanmar Di Paksa Menembak Mati Pengunjuk Rasa

Fakta Polisi Myanmar Di Paksa Menembak Mati Pengunjuk Rasa – Dalam beberapa wawancara, lebih dari selusin pembelot memberi tahu kami bahwa mereka melarikan diri karena takut dipaksa membunuh atau mencelakai warga sipil.

Fakta Polisi Myanmar Di Paksa Menembak Mati Pengunjuk Rasa

Sumber : aceh.tribunnews.com

iraqi-japan – “Saya diperintahkan untuk menembak para pengunjuk rasa. Saya mengatakan kepada mereka bahwa saya tidak bisa.”

Selama sembilan tahun, Naing (diganti namanya karena alasan keamanan) telah bekerja sebagai petugas polisi di Myanmar. Sekarang, 27 tahun bersembunyi di Mizoram di timur laut India.

Saya bertemu dengan dia dan sekelompok polisi yang berusia dua puluhan yang berkata bahwa mereka telah menyelamatkan diri dari kampung halaman mereka setelah menolak menjalankan perintah tersebut.

Seorang polisi berkata: “Saya khawatir saya akan dipaksa untuk membunuh atau melukai orang tak bersalah yang memprotes tentara.”

“Kami pikir militer salah menggulingkan pemerintah yang dipilih secara demokratis.”

Sejak militer Burma (Tatmadaw) merebut kekuasaan pada 1 Februari, ribuan pengunjuk rasa demokratis turun ke jalan.

Pasukan keamanan dituduh membunuh lebih dari 50 orang. Naing, seorang pejabat tingkat rendah dari sebuah kota di bagian barat negara itu, mengatakan protes di daerah itu mulai memanas pada akhir Februari.

Dia mengatakan bahwa dia telah dua kali menolak untuk menembak para pengunjuk rasa dan karena itu melarikan diri.

“Saya memberi tahu bos bahwa saya tidak bisa melakukannya, dan saya akan mendukung orang-orang. “Para prajurit sangat gugup. Mereka menjadi semakin kejam.”

Saat kami berbincang-bincang, Naing mengeluarkan ponselnya dan menunjukkan foto-foto keluarganya yang ditinggalkan — seorang istri dan dua anak perempuan yang baru berusia lima bulan enam bulan.

Sumber : cnnindonesia.com

Dia mengatakan kepada saya: “Saya khawatir tidak mungkin bisa bertemu mereka lagi.”

Saya bertemu dengannya dan mantan anggota lainnya di lokasi yang dirahasiakan, menghadap ke perbukitan dan lembah Mizoram, dan negara asalnya Myanmar, kurang dari 16 km dari posisi kami mengobrol.

Petugas yang kami ajak bicara adalah pembelot pertama, dan mereka berbagi kesaksian tentang apa yang menurut mereka terjadi di negara ini.

Mereka mengatakan bahwa mereka merupakan bagian dari semakin bertambah banyak pejabat pemerintah yang ikut bergabung dengan gerakan dari pembangkangan sipil pro-demokrasi (CDM) negara itu.

BBC tidak dapat secara independen memverifikasi permintaan apa pun yang dibuat oleh polisi yang kami ajak bicara.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Amerika Serikat, dan beberapa negara lain mengutuk pembunuhan warga sipil ketika menekan demonstran anti-kudeta di Myanmar dan meminta pihak berwenang untuk menahan diri.

Baca juga : Fakta Seorang Pemuda Bunuh Teman Kerjanya, Serahkan Diri ke Polisi

Militer telah membatalkan kritik atas tindakannya dan menyatakan kesiapannya untuk menanggung sanksi dan isolasi setelah merebut kekuasaan.

Menurut pejabat setempat, lebih dari 100 orang telah melarikan diri dari Myanmar ke Mizoram sejak kudeta militer.

Htut bukan nama sebenarnya. Mengingat hari ketika Internet diblokir dan pos militer didirikan di dekat posnya, pemerintah militer menggulingkan pemerintah.

Sumber : batamnews.co.id

“Beberapa jam setelah itu, kami mengetahui bahwa militer telah melaksanakan kudeta.”

Htut berusia 22 tahun tahun ini. Dia menjelaskan dia dan juga polisi lainnya dipasangkan dengan tentara saat berpatroli di jalanan. Para pengunjuk rasa diancam dengan penangkapan karena memukul peralatan masak secara damai untuk mendukung gerakan pro-demokrasi.

Hetuth, dari sebuah kota besar di Myanmar, mengatakan dia juga diminta untuk menembak para pengunjuk rasa, tetapi dia menolak perintah itu.

“Petugas yang bertanggung jawab memerintahkan kami buat menembak lebih dari lima orang yang meninggalkan rumah. Saya tahu seseorang dipukuli. Saya tidak bisa tidur di malam hari.

“Ketika saya melihat orang yang tidak bersalah berdarah, hati nurani saya tidak mengizinkan saya untuk berpartisipasi dalam tindakan jahat ini.”

Hertuth mengatakan dia adalah satu-satunya petugas di kantornya yang melarikan diri dengan sepeda motor. Dia berkata bahwa ketika dia mencapai perbatasan India dari desa ke desa, dia merasa ketakutan.

Orang-orang yang kami ajak bicara menyeberangi India melalui Sungai Teo yang kami kunjungi. Sungai ini memiliki panjang 250 mil (402 kilometer) dan merupakan bagian dari perbatasan antara India dan Myanmar.

Kelompok yang kami ajak bicara mengatakan mereka berharap lebih banyak polisi akan pergi ke India dalam perjalanan yang sulit dalam beberapa hari ke depan.

Grace adalah salah satu dari dua polisi wanita yang kami temui, dan kami mengganti nama kami.

Dia mengatakan dia melihat tentara menangkap pengunjuk rasa dengan tongkat dan peluru karet, dan pernah menembakkan gas air mata ke sekelompok anak-anak.

Dia berkata: “Mereka ingin kami membubarkan kerumunan dan menangkap teman-teman kami, tetapi kami tidak bisa.”

“Kami mencintai polisi, tetapi saat ini sistemnya telah berubah dan kami tidak bisa terus bekerja.”

Perempuan berusia 24 tahun itu mengaku sulit juga untuk meninggalkan keluarganya, terutama ibunya yang mengidap penyakit jantung serius.

“Ayah dan ibuku sudah tua dan mereka juga sangat ketakutan. Tapi kami kaum muda tidak punya pilihan selain melarikan diri dan meninggalkan mereka.”

Otoritas Myanmar menuntut India untuk memulangkan setiap pembelot supaya “menjaga hubungan persahabatan.”

Kepala Menteri Mizoram Zoramthanga mengatakan bahwa perlindungan sementara harus diberikan kepada mereka yang tiba, dan Pemerintah Nasional memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Kelompok-kelompok lokal memberi tahu kami bahwa mereka mengharapkan lebih banyak pembelot pergi ke India dalam beberapa hari mendatang.

Kami bertemu dengan seorang penjaga toko yang melarikan diri ke Mizoram setelah pihak berwenang Myanmar mengeluarkan surat perintah yang dicari. Alasan penangkapannya adalah menelepon di Internet untuk bergabung dengan gerakan pro-demokrasi.

Dia berkata: “Saya tidak melarikan diri dengan egois.” Dia menjelaskan mengapa dia mengambil semua risiko untuk pergi. “Semua orang di negara ini khawatir. “Saya di sini untuk keselamatan dan akan terus melakukan yang terbaik dalam hal ini untuk mendukung gerakan ini.”

Dua konglomerat yang mendanai militer , saat selama bertahun-tahun ini, batalyon militer harus mandiri serta  dituntut untuk mengembangkan modal di perusahaan lokal guna untuk mendanai operasi mereka.

Meskipun praktik ini berangsur-angsur berhenti, ketika pemerintah mulai memprivatisasi perusahaan industri milik negara pada tahun 1990-an, dua perusahaan patungan yang dioperasikan oleh militer didirikan.

Sumber : inews.id

Sejak itu, kedua organisasi ini – Myanmar Economic Corporation (MEC) dan Myanmar Economic Holdings Limited (MEL) – telah menjadi sumber pendapatan penting bagi Tatmadoo, dengan ekuitas dalam segala hal mulai dari perbankan dan pertambangan hingga tembakau dan pariwisata.

MEHL juga mengelola dana pensiun militer. Beberapa pemimpin militer dan keluarganya juga memiliki saham di banyak perusahaan dan telah diberi sanksi di masa lalu.

Aung Pyae Sone, putra pemimpin kudeta Min Aung Hliang, memiliki sejumlah perusahaan, termasuk resor pantai, dan memegang saham mayoritas di operator telekomunikasi nasional Mytel.

Tingkat keuntungan komersial ini sulit ditentukan. Tetapi para ahli mengatakan bahwa meskipun reformasi demokrasi baru-baru ini, pengaruh militer masih besar, dan kudeta mungkin merupakan bagian dari upaya untuk melindungi kepentingan komersial ini.

Baca juga : Fakta Terbaru Soal Kudeta Myanmar, Puluhan Demonstran Tewas

‘Terlindung dari akuntabilitas’

Sumber : bbc.com

Kami hanya tahu sedikit tentang dampak finansial dari militer, dan ini baru muncul dalam beberapa tahun terakhir.

Laporan PBB 2019 yang dipicu oleh tindakan keras Myanmar kepada komunitas Rohingya bersimpulan bahwa pendapatan operasional meningkatkan kemampuan militer untuk melanggar hak asasi manusia tanpa mendapat hukuman.

Perserikatan Bangsa-Bangsa menyatakan bahwa melalui jaringan korporat dan cabang konglomerat, Tatmadaw dapat “melindungi dirinya dari akuntabilitas dan pengawasan.”

Dua laporan internal juga mengungkapkan informasi rinci tentang struktur dan status keuangan MEHL-salah satunya disampaikan oleh konglomerat pada Januari 2020.

Mereka menunjukkan bahwa MEHL dikelola oleh pejabat militer senior, termasuk beberapa pemimpin yang sedang menjalani kudeta. Sekitar sepertiga dari pemegang saham merupakan dari unit militer, dan sisanya dimiliki oleh bekas personel dan anggota Tamadov.

Laporan yang bocor mengatakan bahwa antara 1990 dan 2011, MEHL membayar para pemegang sahamnya dividen 108 miliar kyat, senilai 16,6 miliar dolar AS (Rp239 triliun), berdasar nilai tukar resmi saat itu.

Militer juga diduga memakai saham MEHL sebagai hadiah atas kesetiaan dan hukuman atas perilaku buruk. Sebuah tabel mencantumkan 35 orang yang kehilangan bonus karena berbagai alasan (misalnya melarikan diri dan dipenjara).

MEHL belum secara terbuka mengomentari laporan yang bocor tersebut.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap