Irak Meningkatkan Bisnis Dan Keamanan Pada Bidang Informatika

Irak Meningkatkan Bisnis Dan Keamanan Pada Bidang Informatika – Apa yang dimulai sebagai perdagangan sederhana kendaraan transportasi pada 1960-an tumbuh menjadi kelompok terkemuka di sektor otomotif di Irak. Sardar Group, dalam upaya untuk meningkatkan bisnis melalui transformasi digital, menerapkan Office 365 E3 untuk melayani pelanggan dan karyawannya dengan lebih baik.

iraqi-japan

Irak Meningkatkan Bisnis Dan Keamanan Pada Bidang Informatika

iraqi-japan – Tawaran tersebut membuahkan hasil, dan Sardar Group tidak hanya meningkatkan kinerja operasional, tetapi juga meningkatkan keterlibatan karyawan sekaligus meningkatkan keamanan data.

Menggabungkan teknik TI tercanggih dengan nilai-nilai bisnis yang dijalankan keluarga berdasarkan pertumbuhan berkelanjutan, kepatuhan, dan dampak sosial yang positif—Sardar telah menciptakan budaya perusahaan yang merangkul inovasi, keterbukaan pikiran, dan pemberdayaan karyawan sambil mengubah dirinya menjadi organisasi perusahaan.

Baca Juga : Keputusan Irak Untuk Menghentikan Kerjasama Dengan Unscom

Transformasi digital berkembang pesat di seluruh Timur Tengah, dan perusahaan-perusahaan di kawasan ini semakin mengandalkan tim TI mereka untuk mendorong revolusi ini.

Namun, menurut Mohammed Ali Al-Ghaithi, IT & DMS Manager di Sardar Group, agar transformasi digital menjadi berkelanjutan, bukan hanya tentang berinvestasi secara teknologi. Ini tentang mengembangkan strategi, proses, dan keterampilan yang sesuai dengan visi yang memberdayakan seluruh perusahaan, dari manajemen hingga pengguna akhir.

Meningkatkan operasi dengan data terpusat

Dengan operasi yang meluas di lima kota berbeda di Irak, Yordania, dan Uni Emirat Arab (UEA), pemimpin otomotif Irak itu dengan cepat menyadari perlunya merampingkan komunikasi dan memusatkan data, memfasilitasi kolaborasi dan aksesibilitas sekaligus meningkatkan keamanan.

“Karyawan kami mengalami masalah besar dengan email mereka: kesulitan mengakses email dan file mereka di mana saja, menyinkronkan melalui perangkat yang berbeda, dan menghadapi masalah server selama musim ramai seperti hari Natal,” jelas Al-Ghaithi. “Kami membutuhkan sistem yang sangat kuat dan stabil yang juga skalabel mengingat ekspansi kami.

Keputusan awal untuk menggunakan Microsoft Office 365 didorong oleh masalah ini. Namun kami menyadari bagaimana solusi Office 365 lainnya juga dapat sangat memudahkan operasi kami. Ini memecahkan masalah kami dan memberikan solusi fleksibel tambahan.”

Menciptakan kondisi untuk adopsi yang sukses

Implementasi mengikuti proses dua fase. “Langkah pertama adalah menjelaskan alat dan penawaran Office 365 kepada manajemen senior; tidak hanya sebagai server email tetapi sebagai berbagai fitur termasuk Teams, SharePoint, dan OneDrive, memfasilitasi komunikasi, kolaborasi, dan keamanan. Ini adalah paket lengkap dengan kualitas tertinggi dan sertifikasi kepatuhan C5,” jelas Yad Rashid, CEO di Avesta, mitra Microsoft dan integrator sistem.

Fase kedua berfokus pada adopsi di seluruh perusahaan. Setelah menganalisis dan menghitung dengan cermat manfaat data terpusat dan menentukan pengaruhnya terhadap operasi dan keamanan, solusi tersebut diperkenalkan satu per satu produk. “Kami mengadakan beberapa pertemuan sejak awal dan memberikan sesi pelatihan. Kami memiliki tim teknis yang hadir dan bekerja sama dengan tim TI Sardar di setiap langkah,

Meningkatkan keamanan data

Microsoft OneDrive khususnya adalah pengubah permainan. Perusahaan memindahkan kantor pusatnya ke Baghdad pada 1990-an, dan hari ini operasinya mencakup Basra, Erbil, Sulaymaniyah, Duhok, dan Dubai. Dengan OneDrive, data menjadi lebih tersedia dan dapat diakses, memfasilitasi kolaborasi. Ketika perusahaan terus memperluas operasi, dan volume data yang semakin tinggi dan lebih tinggi dari sistem yang berbeda sedang dipusatkan, pertanyaan tentang keamanan data muncul.

OneDrive menawarkan perlindungan data yang dibutuhkan Sardar Group. Sardar Group menyatakan, “Melalui otentikasi data, manajemen sekarang mengontrol otorisasi dan akses data dalam hal relevansi.”

Solusi Microsoft menjawab tuntutan keamanan data perusahaan yang tinggi, seperti kepemilikan dan kontrol data. “Saat Avesta menawarkan produk E3, kami yakin kami akan meningkatkan keamanan dengan Microsoft Secure Score, Microsoft Security, dan Pusat Kepatuhan, pencegahan kehilangan data dan analisis ancaman,” menggarisbawahi manajemen Sardar Group.

“Kami mewakili beberapa merek otomotif paling bergengsi di dunia, jadi kami memegang standar internasional tertinggi, dan mengharapkan solusi yang tidak hanya memenuhi kebutuhan kami, tetapi juga memenuhi persyaratan keamanan merek yang kami wakili. Ini adalah salah satu perhatian utama kami.”

Melibatkan karyawan, memberdayakan TI

Karena alat digunakan setiap hari, setiap menit, dan di seluruh bisnis, karyawan dapat berhasil mengakses file di satu tempat terpusat, terlepas dari apakah mereka menggunakan laptop, tablet, atau perangkat seluler mereka. “Jika perangkat hilang atau rusak, tidak ada data yang hilang. Di sisi manajemen, ini adalah jaminan besar. Data tidak pernah keluar dari perusahaan,” jelas Al-Ghaithi.

Selalu terhubung dengan data mereka sendiri, karyawan juga lebih mudah terhubung dengan tim lainnya. Semakin banyak rapat multi-tim yang berlangsung di Microsoft Teams, memfasilitasi komunikasi dan berbagi informasi secara real time.

Dulu TI dianggap sebagai pemecah masalah, membantu karyawan menemukan email, mengambil data, atau menyinkronkan data. Sejak perusahaan memperkenalkan Office 365, masalah ini telah turun sekitar 50 persen. “Sekarang karyawan kami meminta TI untuk mempelajari lebih lanjut tentang fitur dan bagaimana mereka dapat mencapai lebih banyak untuk membuat kehidupan sehari-hari mereka lebih mudah,” kata Al-Ghaithi.

“Mereka telah memperoleh keterampilan, waktu, dan otonomi. Dan departemen TI kami berterima kasih atas peningkatan beban kerja dan dapat fokus pada tugas-tugas bernilai lebih tinggi di mana keahlian yang lebih terasah diperlukan, dan untuk mempertimbangkan fitur baru apa yang akan diterapkan selanjutnya.”

Melihat ke masa depan

Langkah selanjutnya untuk Sardar Group adalah terus memperluas penggunaan alat Microsoft, seperti otomatisasi alur kerja dan teknologi cloud. “Kami sedang mendiskusikan dengan Avesta cara terbaik untuk menggunakan Microsoft Flow.

Rencana kami adalah untuk mengimplementasikan lebih banyak alat seperti Microsoft Microsoft Information Protection dan Microsoft Azure Active Directory untuk lebih meningkatkan keamanan dan otentikasi,” kata Al-Ghaithi. Berdasarkan visi perusahaan—untuk menghormati misi lingkungannya untuk go green—Sardar Group bertujuan untuk mengakhiri semua proses berbasis kertas.

Baca Juga : Pengarahan Dewan Keamanan Tentang Situasi Di Timur Tengah

“Kami tidak menginginkan kertas lagi dan membutuhkan teknologi terbaru untuk menjadi pionir di pasar. Kami ingin menjadi orang pertama yang dapat mengangkat tangan dan berkata, ‘Kami memilikinya’,” tambahnya.

“Jika perusahaan ingin mengejar transformasi digital dengan cara yang bertanggung jawab dan berkelanjutan, Anda memerlukan solusi yang membawa stabilitas dan keamanan untuk mengangkat bisnis Anda ke tingkat yang lebih tinggi—dan yang lebih penting, yang memberdayakan karyawan Anda—adopsi adalah kuncinya,” catat Al-Ghaithi . “Karyawan Anda, bukan alat Anda, yang mendorong kinerja Anda dan membangun reputasi Anda di mata pelanggan.”