Kedutaan Besar Jepang di Irak Dan tanggal kegiatan Kedutaan Besar

Kedutaan Besar Jepang di Irak Dan tanggal kegiatan Kedutaan Besar – Pada tanggal 8 Oktober 2019, Duta Besar Hashimoto menandatangani Kontrak Hibah dengan Persatuan Masyarakat Medis Irak untuk Bantuan dan Pengembangan (UIMS) untuk memberikan bantuan keuangan hingga 90.000 USD untuk proyek penyediaan peralatan medis ke Rumah Sakit Umum Sinjar di Provinsi Nineveh.

Kedutaan Besar Jepang di Irak Dan tanggal kegiatan Kedutaan Besar

iraqi-japan – Dari tanggal 25 hingga 28 September 2019, Kedutaan Besar Jepang di Irak menyelenggarakan acara peringatan “Konferensi Jepang Internasional Irak” untuk menandai Tahun ke-80 terjalinnya hubungan diplomatik antara Jepang dan Irak, dengan mengundang enam Profesor Jepang termasuk Prof. Keiko Sakai dari Universitas Chiba dan cendekiawan Irak terkemuka dari Studi Jepang.

Baca Juga : Kerjasama untuk Rekonstruksi Irak

Pada tanggal 16 September 2019, Duta Besar Hashimoto menghadiri upacara penyelesaian “Proyek Rehabilitasi Pembangkit Listrik Tenaga Panas Al-Mussaib” yang didanai oleh pinjaman ODA Jepang sekitar. 313 juta USD. Proyek ini bertujuan untuk merampingkan dan menstabilkan sistem tenaga listrik Irak dengan merehabilitasi pembangkit listrik termal Al-Mussaib, yang terletak di Provinsi Babil, 75 km selatan Baghdad, sehingga berkontribusi pada rekonstruksi ekonomi dan sosial Irak.

Pada tanggal 28 Juli 2019, Kedutaan Besar Jepang di Irak memperingati HUT ke-65 Pembentukan Pasukan Bela Diri Jepang di KBRI. Duta Besar Hashimoto dan Atase Pertahanan Jepang Kolonel Takaaki Arima menyambut pejabat pemerintah, atase militer dari pemerintah Irak dan misi diplomatik di Irak.

●Peringatan 80 Tahun Terjalinnya Hubungan Diplomatik antara Jepang dan Irak Seri Ceramah Peringatan: Kuliah Kedua “Hubungan Jepang-Irak: Awal tahun 1930-an dan
perluasannya pada 1970-an – 80-an”

Kedutaan Besar Jepang di Irak bekerjasama dengan Profesor Shuji Hosaka, Senior Research Fellow, dan Ms. Akiko Yoshioka, Analis Senior dari JIME Center, The Institute of Energy Economics, Japan (IEEJ) di Tokyo, Jepang, mengadakan acara kuliah bertajuk “Hubungan Jepang – Irak: Awal Tahun 1930-an dan Ekspansinya di Tahun 1970-an – 80-an” di Hotel Al Rasheed pada 18 Juli 2019. Sebagai putaran kedua dari rangkaian kuliah peringatan tahun istimewa ini, Prof. Hosaka memberikan ceramah tentang kami hubungan di hari-hari awal 1930-an. Ibu Akiko Yoshioka menyampaikan beberapa pembicaraan berharga tentang perluasan hubungan Jepang-Irak pada tahun 1970-an dan 80-an. Banyak akademisi dan mahasiswa dari College of Political Science dan College of Arts di University of Baghdad, dan JAAI telah berdiskusi dan bertukar pikiran dengan kedua dosen tentang hubungan bilateral.

●Duta Besar Hashimoto menyampaikan Perintah Matahari Terbit, Sinar Emas dengan Rosette kepada Prof. Mahmoud Al-Qaysi

Pada tanggal 26 Juni 2019, Duta Besar Hashimoto menyampaikan Perintah Matahari Terbit, Sinar Emas dengan Rosette kepada Prof. Mahmoud Al-Qaysi, Associate Dekan College of Arts for Scientific Affairs, University of Baghdad.

●Duta Besar Hashimoto menandatangani E/N terkait Proyek Peningkatan Kilang Basra (II)

Pada tanggal 16 Juni 2019, Duta Besar Hashimoto dan Wakil Perdana Menteri Bidang Keuangan dan Menteri Keuangan Republik Irak Dr. Fuad Mohammed Hussein menandatangani E/N mengenai pemberian pinjaman yen untuk “Proyek Peningkatan Kilang Basra (II)”. Proyek, sebesar kira-kira. 1,002 juta dolar AS, adalah untuk meningkatkan kilang Basra dengan membangun kompleks Fluid Catalytic Cracking (FCC) pertama di Irak, yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas produk minyak, menutup kesenjangan antara pasokan dan permintaan, dan mengurangi ketergantungan pada produk minyak impor.

● Duta Besar Hashimoto membuka “Laboratorium Jepang”

Pada tanggal 17 April 2019 Duta Besar Hashimoto membuka “Japanese Lab” di College of Arts, University of Baghdad untuk peningkatan peralatan fasilitas bahasa Jepang dengan bantuan keuangan sebesar 89.100 USD yang disediakan oleh Pemerintah Jepang.

●Duta Besar Hashimoto memberikan kuliah di Dewan Perwakilan

Pada tanggal 10 Maret 2019, Dubes Hashimoto bekerja sama dengan Komite Hubungan Luar Negeri memberikan kuliah di Dewan Perwakilan dengan judul, “Sekilas Kegiatan Jepang di Irak selama 15 Tahun Terakhir ” sebagai salah satu rangkaian kuliah dalam rangka peringatan 80 tahun terjalinnya hubungan diplomatik antara Jepang dan Irak.

● Kedutaan Besar Jepang di Irak mengadakan acara bertajuk “Seminar Membangun Perdamaian” di KBRI

Pada tanggal 18 Februari 2019, Kedutaan Besar Jepang di Irak bekerjasama dengan University of Baghdad dan Sophia University di Tokyo, Jepang mengadakan acara bertajuk “Peace Building Seminar” di KBRI. Kedutaan Besar Jepang mengundang dua pembicara terkemuka Jepang, Profesor Saburo Takizawa dari Universitas Toyo Eiwa dan Profesor Daisaku Higashi dari Universitas Sophia.

● Duta Besar Hashimoto menandatangani perjanjian proyek dengan UNESCO

Pada tanggal 18 Februari 2019, Pemerintah Jepang mengumumkan proyek baru bekerjasama dengan UNESCO sebesar 540 ribu Dolar AS untuk menangani rehabilitasi sekolah dasar di Mosul lama dan pencegahan ekstremisme kekerasan. Upacara penandatanganan perjanjian proyek oleh Duta Besar Hashimoto dan Mr. Rory Robertshaw, Kantor UNESCO untuk Irak, berlangsung di hadapan Dr. Hamid Ahmed, Wakil Ketua Komisi Penasihat Perdana Menteri Irak (PMAC).

● Duta Besar Hashimoto mengunjungi tim Aikido Irak

Pada tanggal 16 Februari 2019, Duta Besar Hashimoto mengunjungi tim Aikido Irak dan menikmati demonstrasi yang diberikan para pemain seni bela diri ini. Ia juga membagikan sertifikat kelulusan tes tim.

● Duta Besar Hashimoto menghadiri upacara wisuda “Program Pelatihan Kepemimpinan Kewirausahaan dan Pemuda untuk Irak”

Pada tanggal 9 Februari 2019, Duta Besar Hashimoto menghadiri upacara wisuda “Program Pelatihan Kepemimpinan Kewirausahaan dan Pemuda untuk Irak” yang diselenggarakan oleh UNITAR (Lembaga Pelatihan dan Penelitian Perserikatan Bangsa-Bangsa) dengan dukungan Pemerintah Jepang. Duta Besar Hashimoto menyerahkan sertifikat kepada 21 rekan dan menunjukkan harapannya kepada rekan-rekan untuk dapat mengatasi masalah di masyarakat mereka dengan keterampilan yang diperoleh melalui program ini untuk masa depan Irak yang cerah.

● Duta Besar Hashimoto menandatangani Kontrak Hibah untuk bantuan keuangan

Pada tanggal 3 Februari 2019 Duta Besar Hashimoto menandatangani Kontrak Hibah untuk bantuan keuangan hingga 89.100 USD untuk Proyek Peningkatan Peralatan untuk Fasilitas Bahasa Jepang di Sekolah Tinggi Seni, Universitas Baghdad. Upacara penandatanganan Kontrak Hibah diadakan yang ditandatangani oleh Duta Besar Hashimoto, dan Direktur Eksekutif Asosiasi Al-Amal Irak Bapak Jamal Al-Jawaheri, yang akan mendukung pelaksanaan proyek ini.

● Duta Besar Hashimoto mengunjungi Menteri Pendidikan Tinggi dan Riset Ilmiah

Pada tanggal 26 Desember 2018, Dubes Hashimoto melakukan kunjungan kehormatan kepada Menteri Pendidikan Tinggi dan Riset Ilmiah, Dr. Qusai Al-Suhail. Dalam pertemuan tersebut, Dubes menggarisbawahi pentingnya investasi pada generasi muda Irak. Menteri dan Dubes juga membahas cara untuk memperluas peluang beasiswa bagi pelajar Irak untuk belajar di Jepang.

● Duta Besar Hashimoto mengunjungi lokasi proyek pinjaman yen di Basra

Pada tanggal 23 dan 24 Desember 2018, Duta Besar Hashimoto mengunjungi lokasi proyek pinjaman yen berikut di Basra, di mana perusahaan-perusahaan Jepang terlibat/terlibat, Proyek Rehabilitasi Pembangkit Listrik Tenaga Panas Hartha, Proyek Peningkatan Pasokan Air Basra, Proyek Rehabilitasi Pabrik Pupuk Khor Al-Zubair, Proyek Rehabilitasi Sektor Pelabuhan (tahap II) (Pelabuhan Khor Al-Zubair), dan Proyek Peningkatan Kilang Basra.

● Penasihat Khusus Perdana Menteri Jepang, Mr. Kentaro Sonoura, berkunjung ke Irak

Pada tanggal 17 Desember 2018, Penasihat Khusus Perdana Menteri Jepang, Mr. Kentaro Sonoura, mengunjungi Irak.

● Duta Besar Hashimoto menjadi tuan rumah Resepsi Hari Nasional Jepang

Pada tanggal 6 Desember 2018, Duta Besar Hashimoto menjadi tuan rumah Resepsi Hari Nasional Jepang, dengan dihadiri oleh Sekretaris Jenderal Dewan Menteri Dr. Mahdi Al-Allaq, selain sejumlah pejabat tinggi, Duta Besar, dan teman serta mitra Irak di berbagai bidang, untuk merayakan ulang tahun Yang Mulia Kaisar Jepang.

● Duta Besar Hashimoto melakukan kunjungan kehormatan kepada Yang Mulia Dr. Barham Saleh, Presiden Republik Irak

Pada tanggal 8 Oktober 2018, Duta Besar Hashimoto melakukan kunjungan kehormatan kepada HE Dr. Barham Saleh, Presiden Republik Irak. Duta Besar Hashimoto mengucapkan selamat kepada Dr. Saleh atas terpilihnya beliau sebagai Presiden Republik. Kedua pihak membahas cara-cara untuk meningkatkan hubungan persahabatan dan kerjasama antara Jepang dan Irak. (Foto: Situs Kantor Kepresidenan Irak)

● Duta Besar Hashimoto menghadiri upacara pembukaan UNITAR

Pada 1 Oktober 2018, Duta Besar Hashimoto menghadiri upacara pembukaan proyek Institut Pelatihan dan Penelitian PBB (UNITAR) Hiroshima yang didanai oleh Pemerintah Jepang. Rekan-rekan dari sektor publik dan swasta akan bekerja ke depan mengembangkan keterampilan dan wawasan untuk berkontribusi pada perbaikan masyarakat melalui empat lokakarya.

● Duta Besar Hashimoto melakukan kunjungan kehormatan kepada Ketua Dewan Perwakilan Rakyat

Pada tanggal 30 September 2018, Duta Besar Hashimoto melakukan kunjungan kehormatan kepada Ketua Dewan Perwakilan Rakyat, Bapak Mohammed Al-Halbousi. Duta Besar Hashimoto mengucapkan selamat kepada Tuan Al-Halbousi pada kesempatan terpilihnya sebagai Ketua Dewan Perwakilan dan berdiskusi dengannya tentang peningkatan hubungan persahabatan dan kerjasama antara Jepang dan Irak.

●Duta Besar Hashimoto menandatangani dan bertukar catatan tentang pemberian pinjaman yen

Pada tanggal 15 September 2018, Duta Besar Hashimoto dan HE Dr. Maher Hammad Johan, Penjabat Wakil Menteri Keuangan Republik Irak, menandatangani dan bertukar catatan mengenai pemberian pinjaman yen untuk “Proyek Peningkatan Pasokan Air di Wilayah Kurdistan (II)” (sekitar 22 juta dolar AS). Proyek ini bertujuan untuk meningkatkan pasokan air minum di Wilayah Kurdistan dengan merehabilitasi fasilitas pasokan air.