Kelompok Rekonstruksi dan Dukungan Irak Jepang

Kelompok Rekonstruksi dan Dukungan Irak Jepang – Grup Rekonstruksi dan Dukungan Irak Jepang atau juga dikenal sebagai Grup Rekonstruksi dan Dukungan Irak Pasukan Bela Diri Jepang ( , Jietai Iraku Fukkou Shiengun ) mengacu pada ukuran batalion, sebagian besar kontingen kemanusiaan dari Bela Diri Jepang Pasukan yang dikirim ke Samawah, Irak Selatan pada awal Januari 2004 dan ditarik pada akhir Juli 2006.

iraqi-japan

Kelompok Rekonstruksi dan Dukungan Irak Jepang

iraqi-japan – Namun, pasukan JASDF terakhir meninggalkan Kuwait pada 18 Desember 2008. Sekitar 5.500 anggota Pasukan Bela Diri Darat Jepang hadir di Samawah antara tahun 2004 dan 2006.

Tugas mereka termasuk tugas-tugas seperti pemurnian air, rekonstruksi dan pembangunan kembali fasilitas umum bagi rakyat Irak. Sementara secara hukum diharuskan untuk tetap berada dalam zona non-tempur, catatan GSDF mengungkapkan bahwa pasukan Jepang hadir di daerah-daerah permusuhan aktif.

Pemerintahan Koizumi awalnya memerintahkan pembentukan dan penyebaran JIRSG yang kontroversial atas permintaan Amerika Serikat . Ini menandai titik balik yang signifikan dalam sejarah Jepang, karena ini merupakan penempatan asing pertama pasukan Jepang sejak akhir Perang Dunia II , tidak termasuk pengerahan yang dilakukan di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa .

Opini publik mengenai pengerahan itu terbagi tajam, terutama mengingat bahwa Pasal 9 Konstitusi Jepang melarang penggunaan kekuatan militer kecuali untuk tujuan pertahanan diri (beroperasi di Irak tampaknya, paling banter, terkait erat dengan misi itu).

Untuk melegalkan pengerahan pasukan Jepang di Samawah , pemerintahan Koizumi mengesahkan Undang-Undang Bantuan Kemanusiaan dan Tindakan Khusus Rekonstruksi Irak pada tanggal 9 Desember 2003, dalam Diet , meskipun pihak oposisi dengan tegas menentangnya.

Dua diplomat Jepang ditembak dan tewas di dekat Tikrit , Irak pada 29 November 2003, saat persiapan penempatan sedang dalam tahap akhir.

Pada awal April 2004, tiga orang Jepang seorang jurnalis dan dua pekerja bantuan diculik, tetapi mereka dibebaskan beberapa hari kemudian pada tanggal 15 April. Hari berikutnya, dua orang Jepang lainnya seorang pekerja bantuan dan seorang jurnalis diculik dan dilepaskan dalam waktu 24 jam.

Tiga penculik asli mengancam akan membakar sandera hidup-hidup jika pasukan Jepang tidak dipindahkan dari Irak dalam waktu tiga hari. Seorang juru bicara Komite Ulama Islam , yang merundingkan pembebasan mereka, mengatakan bahwa meningkatnya seruan publik di Jepang agar pasukan SDF ditarik dari Irak menyebabkan pembebasan tiga orang Jepang.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada 20 Juli 2004, Al Zarqawi memperingatkan Jepang, Polandia dan Bulgaria untuk menarik pasukan mereka, menuntut agar pemerintah Jepang: ‘…melakukan apa yang telah dilakukan Filipina, dan mengancam bahwa: ‘Garis mobil sarat dengan bahan peledak sedang menunggu Anda jika tuntutan tidak dipenuhi.

Mayat seorang backpacker Jepang, Shosei Koda , ditemukan di Baghdad pada 30 Oktober 2004, beberapa hari setelah dia diculik. Para penculiknya telah berjanji untuk mengeksekusinya kecuali pasukan Jepang ditarik. Menurut Channel NewsAsia, pembunuhan itu memperbaharui tekanan domestik pada Perdana Menteri Koizumi untuk membawa pulang kontingen.

Seorang penjaga keamanan swasta Jepang, Akihiko Saito , tewas dalam penyergapan di konvoinya pada 25 Mei 2005.

Analis berbeda mengenai konsekuensi politik dari penyebaran tersebut. Salah satu pandangan adalah bahwa itu mewakili kemunculan Jepang sebagai sekutu militer dekat Amerika Serikat, yang diposisikan secara strategis sebagai penyeimbang kekuatan regional China yang sedang tumbuh.

Posisi ini menegaskan bahwa pengerahan ke Irak menawarkan model konstitusional untuk pengerahan luar negeri di masa depan yang melanggar Pasal 9.

Interpretasi lain adalah bahwa pengerahan itu sepenuhnya simbolis karena hanya menimbulkan sedikit biaya finansial atau manusia bagi pemerintahan Koizumi, memiliki dampak yang dapat diabaikan. berpengaruh terhadap situasi strategis di Irak, dan semata-mata ditujukan untuk memelihara hubungan positif dengan AS sehingga dapat melanggengkan hubungan ekonomi yang menguntungkan.

Pada puncak pengerahan, pada 19 September 2005, seorang pejabat senior Badan Pertahanan secara singkat memberikan pendapatnya tentang prospek masa depan pengerahan militer Jepang di luar negeri, berdasarkan pendapatnya tentang misi Irak: “Itu tidak sepadan”.

Analis mengatakan bahwa aturan keterlibatan yang membatasi dan ketergantungan pada perlindungan konstan orang lain secara efektif membuat partisipasi Jepang yang berarti dalam operasi internasional tidak mungkin dilakukan di masa mendatang.

Salah satu anggota oposisi mengatakan bahwa penyebaran JIRSG “tidak akan menjadi masalah jika itu benar-benar untuk alasan kemanusiaan. Tapi itu pertama dan terutama menunjukkan dukungan kepada AS AS menginvasi Irak tanpa resolusi PBB, dan Jepang sekarang membantu tindakan itu.”

Sejak awal perang di Irak, kota Samawah terus menjadi kota yang relatif stabil, yang mungkin merupakan provinsi non- Kurdi Irak yang paling damai dan jarang penduduknya .

Elemen pertama dari kontingen tiba di Kuwait pada tanggal 9 dan 17 Januari 2004, setelah tim pendahulu dari Pasukan Bela Diri Udara Jepang (JASDF) menilai situasi keamanan di Samawah pada akhir Desember 2003 dan ke Kuwait untuk kedatangan pasukan JSDF lainnya ke Irak. Pasukan JGSDF pertama tiba di pangkalan militer Belanda di Samawah pada 19 Januari.

Perdana Menteri Koizumi memutuskan pada tanggal 8 Desember 2005 untuk memperbarui mandat kontingen untuk satu tahun lagi, meskipun jajak pendapat oleh surat kabar Asahi menemukan bahwa 69% responden menentang pembaruan mandat, naik dari 55% pada bulan Januari. Sebanyak sembilan rotasi terjadwal JIRSG terjadi antara tahun 2004 dan 2006.

Perlindungan untuk unit ini terutama diberikan oleh pasukan Australia, karena tentara Jepang dilarang terlibat dengan gerilyawan Irak kecuali mereka diserang. Namun, sejumlah kecil Grup Pasukan Khusus Jepang , Resimen Infanteri Angkatan Darat Barat , dan personel Brigade Lintas Udara 1 dikerahkan untuk memberikan perlindungan. Mortir dan roket dilempar ke kamp Jepang beberapa kali, tidak menyebabkan kerusakan atau cedera.

Meskipun pejabat Badan Pertahanan awalnya membantah laporan bahwa JSDF akan menarik diri dari Irak, mereka akhirnya mengkonfirmasi bahwa kontingen akan meninggalkan Irak pada Maret 2006.

Namun, para pejabat kemudian bersikeras bahwa penarikan apa pun akan bergantung pada kemampuan Irak untuk membentuk pasukan. pemerintahan baru pada akhir tahun 2006. Pemerintah Irak bersatu didirikan pada Mei 2006, dan Koizumi kemudian mengumumkan bahwa pasukan dapat ditarik paling cepat akhir Juli setelah misi selesai.

Koizumi mengumumkan pada tanggal 20 Juni 2006, bahwa kontingen Jepang akan ditarik dalam ‘beberapa lusin hari’, namun ia menyarankan untuk memperluas dukungan logistik udara dari bagian selatan negara itu ke Baghdad sebagai pengganti pasukan darat.

Pada tanggal 25 Juni, gelombang pertama dari 600 anggota kontingen mulai menarik diri dari Samawah ke Kuwait. 220 tentara terakhir meninggalkan Irak pada 18 Juli. Dan pangkalan JIRSG di Samawah direncanakan menjadi markas baru Brigade ke-2, Divisi ke-10 Angkatan Darat Irak .

Meskipun semua tentara Jepang telah meninggalkan Irak, pasukan JASDF terus memainkan peran pendukung kecil. Pada November 2006, pesawat angkut JASDF membantu pasukan koalisi dengan mengangkut material dan personel antara Irak dan Kuwait. Misi pengangkutan udara diperpanjang hingga 31 Juli 2007, pada saat itu diperpanjang lagi selama dua tahun. Per 26 November 2008, 671,1 ton pasokan telah diangkut sejak Maret 2004.

Pada tanggal 17 April 2008, Pengadilan Tinggi Nagoya memutuskan bahwa pengiriman pasukan sebagian tidak konstitusional.

Baca Juga : Pertemuan di Jenewa Akan Dilangsungkan Biden-Putin

Karena meningkatnya sentimen perang anti-Irak dari pihak oposisi, pemerintah Jepang mengumumkan bahwa pasukan JASDF-nya di Kuwait akan segera ditarik, meskipun diumumkan bahwa penarikan itu karena situasi keamanan yang membaik dan hampir habis masa berlakunya.

Resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa 1790, yang mengizinkan pasukan multinasional untuk tinggal di Irak hingga Desember 2008. Pasukan JASDF terakhir meninggalkan Kuwait pada 18 Desember 2008.