Kerjasama untuk Rekonstruksi Irak – Kemitraan Jepang dan Prancis

Kerjasama untuk Rekonstruksi Irak – Kemitraan Jepang dan Prancis – Rekonstruksi Irak merupakan agenda internasional yang penting. Untuk pemulihan awal dan rekonstruksi Irak, sangat diperlukan untuk melanjutkan dan memperkuat dukungan melalui kerjasama internasional yang luas.

Kerjasama untuk Rekonstruksi Irak – Kemitraan Jepang dan Prancis

iraqi-japan – Ketika Mantan Perdana Menteri Ryutaro Hashimoto mengunjungi Eropa sebagai Utusan Khusus Perdana Menteri Koizumi Desember lalu, Jepang, Prancis dan Jerman berbagi pengakuan ini, dan sejak itu, mengadakan pembicaraan tentang kemungkinan kerjasama untuk rekonstruksi Irak melalui kemitraan ketiga negara ini.

Baca Juga : kemitraan jangka panjang dan strategis” antara Jepang dan Irak

Selama diskusi antara Menteri Luar Negeri Jepang Yoriko Kawaguchi dan Menteri Luar Negeri Prancis Dominique de Villepin yang berlangsung hari ini, mereka menegaskan kembali tekad mereka untuk memenuhi kebutuhan penduduk Irak dan membawa mereka tanda solidaritas yang nyata. Mereka siap untuk mempromosikan langkah-langkah bersama, dalam kemitraan dengan negara dan organisasi lain. Jepang dan Prancis telah memutuskan untuk memajukan kerjasama ini dengan cara sebagai berikut:

1. Berdasarkan kerja sama yang patut dicontoh di Kamboja dalam bidang ini, Jepang dan Prancis telah sepakat untuk bekerja sama dalam dukungan di bidang budaya, terutama untuk membangun kembali fasilitas dan warisan budaya di Irak, yang merupakan kebanggaan dan tambatan rakyat Irak. Kedua negara akan memberikan dukungan antara lain untuk pameran Museum Nasional Irak dan rehabilitasi Perpustakaan Nasional Irak dan Arsip Nasional Irak.

2. Olahraga dapat melayani rakyat Irak sebagai simbol harapan dan solidaritas untuk rekonstruksi. Jepang dan Prancis telah sepakat untuk mendukung atlet Irak yang ingin berpartisipasi dalam kompetisi internasional.

3. Jepang dan Prancis telah sepakat untuk memfokuskan kerja sama mereka di bidang medis dan kesehatan yang membutuhkan perhatian mendesak. Sebagai tindakan nyata, staf medis Rumah Sakit Pendidikan Al Mansur Baghdad, yang telah bekerja sama dengan Prancis, akan mengikuti Kursus Pelatihan Medis Gabungan Jepang-Mesir yang akan dimulai pada 5 Maret di Kairo. Mereka juga sepakat untuk menjajaki kemungkinan kerjasama lebih lanjut di bidang medis.

4. Jepang dan Prancis akan, dengan mitra lainnya, mengkaji kemungkinan menyelenggarakan sesi pelatihan bersama di bidang-bidang seperti listrik, pertanian, dan pendidikan.

5. Jepang dan Prancis akan melanjutkan bantuan mereka kepada LSM yang bekerja di Irak dan mempertimbangkan dukungan keuangan untuk proyek-proyek mereka.

6. Pembentukan Komite Koordinasi antara Jepang, Prancis, dan Jerman disepakati oleh ketiga negara saat Penasihat Khusus Sekretariat Kabinet Yukio Okamoto berkunjung ke Eropa Februari ini. Pertemuan Komite Koordinasi pertama diadakan di Yordania pada 25 Februari untuk membahas koordinasi dan kerja sama antara tiga negara dalam proyek-proyek kemanusiaan dan rekonstruksi untuk Irak. Para peserta pertemuan sepakat untuk menjajaki kemungkinan kerjasama lebih lanjut melalui Komite ini, antara lain, terkait dengan proyek peningkatan kapasitas rakyat Irak di Yordania dan untuk bantuan kepada LSM yang beroperasi di Irak.

Komisi Investasi Nasional meresmikan kantor perwakilan jepang dan irak untuk Timur Tengah

NIC kantor perwakilan Kerjasama Jepang di Timur Tengah pada 18 Juni 2012 yang akan memfasilitasi masuknya perusahaan-perusahaan Jepang ke Irak untuk berinvestasi di berbagai sektor ekonomi selain melakukan program pengembangan bagi manusia Irak sumber daya melalui penyelenggaraan kursus pelatihan, studi dan penelitian.

Ketua NIC, Dr. Sami Al-Araji dalam pidatonya yang diberikan saat upacara mengatakan bahwa kunjungan Perdana Menteri Irak ke Jepang selama November lalu membuka pintu lebar untuk kerjasama ekonomi antara kedua negara dan pembukaan kantor JCCME adalah hasil dari ini kerja sama.

Al-Araji mengklarifikasi bahwa kantor JCCME akan menjadi awal untuk pengaktifan kembali hubungan ekonomi Irak-Jepang pada tingkat investasi dan perdagangan dan bahwa NIC akan menyediakan semua fasilitas dan hak istimewa yang dijamin oleh undang-undang yang berlaku Irak untuk membuat pekerjaan Jepang perusahaan sukses di Irak.

Ketua NIC juga menyebutkan saat penandatanganan MOU antara NIC dan JCCME di sela-sela upacara perayaan keinginan yang ditunjukkan oleh perusahaan Jepang untuk memasuki pasar Irak

Ketua JCCME, Tadatsuna Koda menegaskan bahwa kantor JCCME akan membuka cakrawala kerjasama baru dengan Irak yang secara ekonomi dianggap sebagai salah satu negara terpenting di kawasan dan bahwa perusahaan Jepang memiliki keinginan serius yang kuat untuk memasuki pasar Irak dan berpartisipasi dalam proses rekonstruksi hal-hal yang telah dibahas dalam seminar yang diadakan April lalu tentang Pekerjaan Irak yang diadakan oleh JCCME yang diikuti lebih dari 100 perusahaan Jepang.

Duta Besar Jepang, Mr. Susumo Hasegawa melalui pidatonya meyakinkan bahwa hubungan ekonomi antara Irak dan Jepang berkembang secara signifikan terutama setelah kunjungan terakhir Perdana Menteri Irak ke Jepang dan mengadakan pertemuan komite bersama ekonomi di samping perjanjian yang ditandatangani mengenai pinjaman Jepang dari (750 juta $) untuk 4 proyek baru yang menyatakan bahwa pusat ini akan diperuntukkan bagi pengusaha Irak dan Jepang dan untuk menyelesaikan kemitraan investasi dalam koordinasi dengan NIC

Asisten Ditjen Perdagangan Internasional Departmen Perdagangan & Industri Jepang di Irak mempunyai pasar yg menjanjikan & sudah pada era baru.Perkembangan ekonomi Pengamatan Jepang pascaperang selama proses rekonstruksi pascaperang. Perang Dunia II Dia menambahkan bahwa Jepang akan memberikan semua dukungan. ahli. dan teknologi untuk keberhasilan proses rekonstruksi Irak di mana perusahaan Jepang akan berpartisipasi melalui investasi besar

Bapak Abbas Shmara, Wakil Ketua Dewan Pengusaha Irak menyatakan keinginan sektor swasta Irak untuk menyimpulkan kemitraan strategis dengan rekan-rekan Jepang mereka memuji peran perusahaan Jepang selama tahun 70-an dan 80-an abad terakhir memberikan sentuhan pada pengembangan teknologi dan arsitektur di semua kota Irak mengungkapkan harapannya untuk melihat perusahaan-perusahaan ini lagi di Irak untuk berpartisipasi dalam proses rekonstruksi

Patut disebutkan bahwa Ketua NIC, Dr. Sami Al-Araji menandatangani atas nama pemerintah Irak atas perjanjian Mempromosikan dan Melindungi investasi antara Irak dan Jepang yang juga ditandatangani oleh Duta Besar Jepang di Baghdad atas nama pemerintah Jepang pada tanggal .7. 2012 perjanjian yang bertujuan menarik perusahaan Jepang untuk memasuki pasar Irak dan berpartisipasi dalam proses rekonstruksi

Provinsi Niniwe terpukul keras oleh bentrokan dengan ISIS. Meski sudah banyak yang kembali ke daerahnya, awalnya mengungsi, banyak yang masih menghadapi hambatan dalam upaya mereka untuk kembali. Tiga puluh persen keluarga pengungsi internal di Niniwe masih tinggal di kamp-kamp, ​​dan sifat perpindahan yang berlarut-larut telah menyebabkan peningkatan kerentanan.

Proyek UNIDO “Mempromosikan stabilitas masyarakat dan mempercepat pemulihan ekonomi di Nineveh, Irak” kepada para pengungsi di Provinsi Niniwe pelatihan keterampilan teknis dan kewirausahaan, serta dukungan peralatan dan alat untuk membangun mata pencaharian mereka sendiri dan menghasilkan pendapatan kegiatan.

UNIDO memberikan perhatian untuk mempromosikan kegiatan pencaharian yang memberikan manfaat ekonomi langsung. keluarga penerima manfaat dan, melalui itu, membantu meringankan kesulitan yang disebabkan oleh penguncian COVID-19. Pemerintah Irak telah memberlakukan jam malam dan pembatasan perjalanan selama beberapa minggu.

Proyek ini juga akan memperkuat kapasitas belajar mengajar Fakultas Teknik Universitas Mosul,, sebagai hasilnya, mempercepat akses ke pekerjaan di daerah-daerah yang baru dibebaskan.Duta Besar Jepang untuk Irak, Naofumi Hashimoto, mengatakan, “Jepang baru-baru ini memutuskan untuk memberikan barang bantuan.baru untuk Irak sebesar US$41 juta termasuk proyek ini untuk membantu para pengungsi di Provinsi Niniwe. Dengan paket ini, jumlah total bantuan Jepang kepada orang-orang yang terkena dampak krisis telah mencapai US$540 juta sejak 2014.”

Ia menambahkan, “Saya berharap bantuan dari Pemerintah dan masyarakat Jepang akan membantu para pengungsi untuk membangun kembali mata pencaharian dan ketahanan ekonomi. Membangun pelatihan dan sarana untuk memastikan keberlanjutan ekonomi jangka panjang

Rahasia Dibalik Kepentingan Prancis di Irak: Sebuah Analisis Geostrategis

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengunjungi Irak dua kali dalam rentang waktu satu tahun dari 2020-2021. Kunjungan pertama adalah pada 3 September 2020, ketika dia menyatakan niatnya untuk mendukung kedaulatan Irak. Kunjungannya menunjukkan pesan yang jelas tentang pentingnya Irak bagi Prancis, terutama karena segera menyusul perjalanan pentingnya ke Lebanon. Perjalanan kedua pada 27 Agustus 2021, untuk menghadiri Konferensi Kerjasama dan Kemitraan Baghdad. Di sana, ia mengulangi pesan yang sama serta mewakili komitmen untuk kemitraan strategis, yang menunjukkan perubahan nyata dalam pendekatan Prancis terhadap Irak dan wilayah lainnya, yang sejauh ini hanya mencerminkan pendekatan Amerika Serikat.

Ada empat poin penting yang dikomunikasikan selama kunjungan kedua. Pertama pada tataran geostrategis, karena Perancis merupakan satu-satunya peserta non-regional dalam Konferensi Baghdad serta satu-satunya peserta yang merupakan anggota tetap Dewan Keamanan PBB.

Yang kedua adalah pada tingkat keamanan, karena Macron menegaskan kembali komitmen Prancis untuk memerangi ISIS di Irak. 3Ini datang pada saat yang penting, dengan kunjungan yang terjadi segera setelah penarikan pasukan AS dan NATO dari Afghanistan. Penarikan yang tergesa-gesa ini menimbulkan keraguan di kalangan pemerintah daerah dan pendapat umum tentang keseriusan komitmen Barat, yang dipimpin oleh AS, untuk menjaga keamanan kawasan dari ancaman terorisme.

Penarikan penuh pasukan tempur AS yang serupa dari Irak direncanakan akan selesai pada akhir tahun, menurut kesepakatan baru-baru ini antara pemerintah Irak dan AS. Setelah ini,AS terbatas pada memberikan pelatihan.

Poin ketiga adalah ekonomis. Kunjungan ini bertepatan dengan penandatanganan kontrak besar dengan Total, konglomerat minyak dan gas Prancis yang didirikan di Irak lebih dari 100 tahun yang lalu. dan kuat senilai puluhan miliar dolar untuk berinvestasi di ladang gas Basra.

Pemerintah Prancis juga bermaksud untuk terlibat dalam pendanaan dan kontrak perusahaan Prancis untuk proyek Metro Baghdad serta proyek rekonstruksi lainnya di kota-kota Irak yang dibebaskan ISIS.
Poin keempat, terakhir namun tidak kalah pentingnya, menyangkut budaya dan mungkin terlewatkan dalam kebisingan dari kekuatan yang terlibat dalam urusan Irak, termasuk Amerika Serikat.

Macron melakukan tiga kunjungan budaya penting selama perjalanannya ke Irak. Kunjungan pertama adalah ke Masjid dan Kuil Al-Kadhimiya, yang dianggap sebagai salah satu situs paling suci bagi Syiah di Irak dan di seluruh dunia. Yang kedua adalah ke Mosul, ibu kota ISIS yang dibebaskan, di mana ia pergi ke Masjid Agung al-Nuri, sebuah anggukan kepada Sunni, serta ke gereja lokal terkemuka, menjangkau orang-orang Kristen.

Kunjungan ketiga adalah ke Erbil, di mana ia bertemu dengan para pemimpin Kurdi. Dengan tiga kunjungan strategis ini, Prancis menunjukkan bahwa ia berdiri bersama rakyat Irak dari semua latar belakang yang berbeda, menghormati persatuan, keragaman, dan kedaulatan Irak.

Jelas bahwa Macron tertarik untuk mengubah pendekatan terbaru Prancis terhadap kebijakan luar negeri, mungkin dimulai dengan Irak, sehingga menggemakan keyakinan Charles de Gaulle bahwa Prancis tidak boleh hanya mengikuti kebijakan luar negeri AS. Namun, pertanyaannya tetap: Apa alasan di balik minat tiba-tiba Macron di Irak? Apakah karena alasan yang terkait dengan pemilihan Prancis, seperti yang ditunjukkan beberapa analis? Atau ada alasan strategis lain di balik keinginan tersebut, seperti persaingan geostrategis dan ekonomi dengan China.

Kesimpulan

Dengan memilih menjadi mitra strategis Irak dan memperkuat hubungannya dengan Prancis, ada banyak keuntungan penting bagi Prancis. Namun, yang paling menonjol adalah manfaat geostrategis yang dapat diperoleh Prancis dan Barat dengan mendorong dan mendukung kemitraan ini. Persaingan global Cina-Barat mendekati tingkat yang dekat dengan Perang Dingin, yang dialami selama beberapa dekade setelah WW2 dan sampai jatuhnya Tembok Berlin. Satu-satunya perbedaan sekarang adalah bahwa ancaman utama bagi kepentingan global Barat adalah dari China, bukan dari Uni Soviet.