Aliansi Amerika-Jepang Tak Gentarkan Republik China

Aliansi Amerika-Jepang Tak Gentarkan Republik China

Aliansi Amerika-Jepang Tak Gentarkan Republik China – Pertemuan puncak Gedung Putih baru-baru ini antara Presiden Biden dan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengisyaratkan kepada dunia, dan terutama kepada China, bahwa aliansi AS-Jepang kuat dan siap untuk meningkatkan persaingan di Asia.

Aliansi Amerika-Jepang Tak Gentarkan Republik ChinaAliansi Amerika-Jepang Tak Gentarkan Republik China

iraqi-japan.com – Untuk pertama kalinya dalam lebih dari 50 tahun, para pemimpin Jepang dan Amerika menyebut Taiwan dalam pernyataan bersama mereka. China segera menanggapi dengan kata-kata yang kuat, seperti yang diharapkan, tetapi sejak itu telah mengatur nadanya. Selain itu, pemimpin Tiongkok Xi Jinping berpartisipasi dalam KTT Pemimpin Iklim yang diselenggarakan AS seminggu setelah pertemuan Biden-Suga dan mengambil sikap kolaboratif, sebuah tanda penuh harapan bahwa persaingan tidak akan menghilangkan kemungkinan beberapa kolaborasi dan bahwa perubahan iklim adalah sebuah area. tempat Beijing, Tokyo, dan Washington dapat bekerja sama.

Baca Juga : Politik Domestik Sikap China Suga

Tetapi AS dan Jepang masih memiliki setidaknya tiga kekhawatiran tentang China: sikap Beijing yang terus berlanjut di Taiwan dan Kepulauan Senkaku; pengaruh signifikannya dalam hubungan ekonomi; dan penindasannya terhadap hak asasi manusia di Xinjiang, Hong Kong, dan sekitarnya. Bagaimana aliansi menangani masalah penting ini?

Dilansir dari kompas.com, Di bidang keamanan kembalinya Amerika ke multilateralisme di bawah Biden merupakan perkembangan yang disambut baik bagi Jepang dan negara-negara lain yang berpikiran sama di wilayah tersebut. Aliansi AS-Jepang jelas merupakan pusat dalam koalisi negara-negara demokratis yang peduli dengan ambisi China. Tujuan utama negara-negara ini seharusnya berada di garis tipis antara menunjukkan tekad mereka untuk melawan perilaku agresif apa pun oleh China dengan kekerasan dan menghindari provokasi yang tidak perlu terhadap China.

Untuk itu, kerangka kerja yang paling menjanjikan adalah Quad yang mencakup India dan Australia, selain Jepang dan A.S. Pertemuan tingkat pemimpin pertama di bulan Maret meningkatkan status Quad secara signifikan. Meskipun masih jauh dari menjadi aparat keamanan seperti NATO – dan bahkan tidak jelas apakah itu tujuan konsensus – itu dapat membantu menstabilkan kawasan dengan menciptakan penyeimbang yang kredibel untuk memeriksa ambisi teritorial China.

Di luar Quad, penyertaan pemangku kepentingan yang berpikiran sama seperti Korea Selatan dan negara-negara ASEAN dalam masalah keamanan adalah penting. Dengan rencana kunjungan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in ke Washington pada akhir Mei, langkah pertama yang baik bagi pemerintahan Biden adalah menginvestasikan sejumlah modal diplomatik untuk memperbaiki hubungan antara Jepang dan Korea Selatan. Rekonsiliasi skala penuh antara dua kekuatan regional tidak mungkin terjadi tahun ini; Suga menghadapi pemilihan pada musim gugur, di mana dia perlu mengkonsolidasikan basis konservatif, dan Moon adalah bebek lumpuh dengan kekuatan politik terbatas. Tetapi beberapa rekonsiliasi akan diterima untuk AS karena berusaha menghidupkan kembali aliansi trilateral dengan Jepang dan Korea Selatan untuk melengkapi Quad dalam menghalangi ambisi China dan mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh Korea Utara.

Dalam ranah ekonomi, Cina bahkan bisa dibilang lebih sulit untuk dikendalikan, karena menjadi mitra dagang terbesar bagi hampir semua negara di kawasan ini. Pemisahan dari China adalah tema kunci di KTT Biden-Suga, tetapi ini adalah tugas yang terbukti jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Dari semikonduktor hingga mineral tanah jarang, pertempuran memperebutkan material utama untuk ekonomi abad ke-21 hanya akan semakin intensif, dan skema besar China dalam Belt and Road Initiative perlu diimbangi dengan strategi jangka panjang yang serupa yang akan menyempurnakan Free dan Buka visi Indo-Pasifik.

Dalam hal ini, Kemitraan Daya Saing dan Ketahanan AS-Jepang dapat menjadi sangat penting. Selain menjanjikan kerja sama dalam masalah “rantai pasokan sensitif”, ia menguraikan agenda inovasi teknologi yang melintasi domain keamanan dan ekonomi, menjadikannya alat penting dalam persaingan dengan China. Ini karena siapa pun yang mengembangkan keunggulan dalam teknologi transformasional – seperti kecerdasan buatan, infrastruktur 5G, dan pengembangan luar angkasa – akan menikmati keuntungan diplomatik dan militer serta keuntungan ekonomi. Investasi gabungan $ 4,5 miliar dalam kemitraan ini merupakan langkah pertama yang baik untuk memastikan bahwa AS dan Jepang mempertahankan keunggulan inovasi. Namun, pengeluaran tambahan kemungkinan akan diperlukan, mengingat komitmen China di bidang-bidang ini.

Tentang hak asasi manusia, Jepang dan Amerika mengambil pendekatan berbeda. Sementara AS menyebut situasi di Xinjiang sebagai genosida dan menjatuhkan sanksi di sana, serta di Myanmar setelah kudeta militer, Jepang telah mengambil sikap yang lebih tenang. Ini adalah pendekatan standar untuk Tokyo, yang lebih memilih untuk menekankan keterlibatan dengan pemerintah yang melanggar.

Pemerintahan Biden tampaknya menerima strategi keterlibatan Suga, dan mungkin saluran diplomatik yang diberikan oleh pendekatan ini dapat berguna dalam menegosiasikan semacam penyelesaian. Namun, strategi keterlibatan yang telah menghasilkan beberapa manfaat di negara-negara seperti Thailand dan mungkin Myanmar tampaknya tidak akan seefektif China. Selain itu, beberapa perusahaan Barat menghadapi boikot di China karena menentang kerja paksa di Xinjiang. Jika perusahaan Jepang menghindari membayar harga dan melanjutkan bisnis seperti biasa, Tokyo mungkin menghadapi tekanan yang lebih besar untuk mengambil tindakan. Mengingat pentingnya pasar China bagi bisnis Jepang, hal ini dapat menimbulkan ketegangan yang signifikan antara Tokyo dan Washington.

Pada semua dimensi ini, agar Jepang dan AS efektif melawan China, Biden dan Suga harus mengkonsolidasikan dukungan domestik. 100 hari pertama Biden umumnya dianggap berhasil, dengan distribusi vaksin COVID-19 berjalan lancar dan Kongres mengeluarkan tagihan pengeluaran yang ambisius. Selain itu, Biden memiliki waktu setidaknya hingga pemilihan paruh waktu pada November 2022 untuk memajukan segalanya.

Jadwalnya kurang bersahabat bagi Suga, yang harus memenangkan pemilihan presiden Partai Demokrat Liberal (LDP) pada bulan September dan mengadakan pemilihan Dewan Perwakilan Rakyat pada bulan Oktober. Nasibnya sebagian besar akan ditentukan oleh respons pandemi pemerintahnya dan bagaimana hal itu memengaruhi kekayaan ekonomi, dan pada tingkat yang lebih rendah, keberhasilan Olimpiade Tokyo. Sebagian besar orang dalam Tokyo memperkirakan bahwa dia akan tetap menjabat Oktober lalu, mengutip oposisi yang lemah baik di dalam maupun di luar LDP yang berkuasa. Namun, jika distribusi vaksin COVID-19 tidak bergerak maju pada musim gugur, seperti yang diproyeksikan oleh pemerintah, dan ekonomi terus merosot, itu masih bisa membuatnya tersandung.

Hanya dengan stabilitas politik domestik dan kemakmuran ekonomi, Tokyo dan Washington dapat mengambil langkah selanjutnya dalam memproyeksikan kekuatan berhadapan dengan China, dan itu adalah pencegah terbaik terhadap ambisi ekspansionis China dan untuk memastikan perdamaian dan stabilitas di kawasan Indo-Pasifik.

Charles Crabtree adalah asisten profesor di Departemen Pemerintahan di Dartmouth College dan seorang rekan senior non-residen di Tokyo Foundation for Policy Research.

Kiyoteru Tsutsui adalah Profesor Henri H. dan Tomoye Takahashi dan rekan senior Kajian Jepang di Shorenstein APARC di Universitas Stanford, di mana dia juga direktur Program Jepang, rekan senior dari Institut Freeman Spogli untuk Kajian Internasional, dan seorang profesor sosiologi.

China tampak besar dalam pertemuan Biden-Suga

Berusaha semaunya untuk merencanakan masa depan, sebagian besar obrolan Oval Office hari ini (16 April) antara Joe Biden dan Yoshihide Suga akan dihabiskan untuk membahas kehancuran ekonomi selama empat tahun terakhir.

Keluhan utama termasuk kegagalan perang perdagangan mantan presiden Donald Trump, krisis Covid-19 yang tidak ditangani dengan baik oleh negara mana pun, kembalinya masalah deflasi Jepang, dan menghitung cara Xi Jinping menggunakan era 2017-2021 yang disesalkan untuk memperkuat klaim Tiongkok pada dekade ekonomi. datang.

Rekor lonjakan pertumbuhan ekonomi China sebesar 18,3% pada kuartal pertama dari tahun sebelumnya menjadi latar belakang pertunjukan Biden-Suga. Lompatan tersebut menegaskan bahwa “China relatif lebih maju daripada kebanyakan negara dalam membuka dan memvaksinasi populasinya,” kata Katrina Ell dari Moody’s Investors Service. Moody’s sekarang memperkirakan 8,2% pertumbuhan PDB daratan pada tahun 2021.

Jepang, sebaliknya, masih sakit hati dari perang perdagangan Trump, apalagi Covid-19. Dan keputusan Trump tahun 2017 untuk menarik diri dari 12 anggota Trans-Pacific Partnership.

Bagi Suga, itu pribadi. Sebagai kepala kabinet pendahulu Shinzo Abe dari 2012 hingga 2020, Suga adalah palu. Dia adalah orang yang membujuk Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa proteksionis untuk bergabung dengan TPP melawan protes petani, perikanan, dan kepentingan pribadi kuat lainnya.

Hari dimana Trump pergi adalah hari kemenangan bagi Beijing dan hari yang membawa bencana bagi Tokyo. Jadi, ketika percakapan hari Jumat benar-benar berubah ke mana-ke-sekarang, menarik Biden kembali ke TPP adalah masalah ekonomi dan perdagangan teratas dalam agenda.

Sementara Trump mengganti TPP dengan tweet dan pajak kejam atas barang-barang daratan, Xi menulis kesepakatan perdagangan terbesar dalam sejarah. Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) yang beranggotakan 15 negara menempatkan China tepat di tempat yang diinginkannya: di tengah kerangka kerja yang menghubungkan 3 miliar orang yang bergerak menuju status kelas menengah.

Melawan China

Jepang sangat ingin Amerika kembali ke Asia – bukan sebagai pengganggu tornadik, tetapi mitra pro-pertumbuhan. Harapan Suga adalah bahwa kembalinya Amerika ke TPP menghidupkan kembali upaya untuk melawan pengaruh China yang berkembang pesat. Dan untuk menumbuhkan franchise, melobi Korea Selatan, Indonesia, Filipina dan lainnya untuk bergabung.

Biden dan Suga memahami bahwa Tiongkok paling baik dilawan secara multilateral. Oleh karena itu, Tokyo ingin menambah bobot pada apa yang disebut kerangka “Quad”. Meskipun hubungan antara Jepang, Australia, India, dan AS ini secara teknis dimulai pada tahun 2007 sebagai dialog keamanan, misinya telah merambah ke perdagangan dan perdagangan.

Kesaksian antara pejabat Departemen Luar Negeri Biden dan rekan-rekan China mereka di Alaska bulan lalu menjadi pembicaraan di Tokyo. Harapan di Nagatacho, Capitol Hill Tokyo, adalah pengaturan ulang AS-China yang memprioritaskan kembali peran sentral Tokyo di Asia.

“Dalam mengundang Suga terlebih dahulu, pemerintahan Biden memperkuat posisi Jepang sebagai sekutu yang sangat diperlukan dalam mengatasi tantangan regional dan global yang menjengkelkan dan menegaskan kembali prioritas tinggi yang dia lampirkan pada Indo-Pasifik,” kata analis Mireya Sol dari Brookings Institution.

“Dalam menerima penghormatan yang jelas ini, Suga menghadapi kesempatan dan ujian diplomatik yang paling signifikan sejak mengambil kendali pemerintahan musim gugur lalu.”

Menambahkan Joshua Walker, CEO Masyarakat Jepang yang berbasis di New York: “Jika kedua pemimpin memainkan kartu mereka dengan benar, hubungan antara Tokyo dan Washington dapat menjadi tatanan damai dan berbasis aturan di Indo-Pasifik untuk tahun-tahun mendatang.”

Sekali lagi, kesalahan langkah dalam empat tahun terakhir akan ditulis di mana-mana di antara garis-garis dengan huruf tebal pada hari Jumat. Meskipun Abe berbicara keras, dia adalah pesuruh Trump. Abe berkeberatan karena perang dagang Trump menghancurkan harapan Abenomics akan berhasil.

Apakah hari-hari Suga dihitung?

Trump mencoba memeras “teman” -nya untuk mendapatkan US $ 8 miliar lagi setiap tahun untuk menampung pasukan AS. Trump bahkan mengungkapkan bahwa Abe telah menominasikannya untuk Hadiah Nobel Perdamaian, yang mempermalukan Tokyo.

Kabar buruknya, peristiwa empat tahun terakhir ini juga tidak berpihak pada Suga karena ia mengharapkan terobosan Biden. Satu peringatan besar: Hari-hari Suga mungkin lebih banyak daripada yang diyakini pejabat AS yang menggelar karpet merah.

Berkat ekonomi yang datar, respons virus korona yang lemah, dan skandal domestik, peringkat persetujuan Suga ada di Trumpville – 40-an terendah (ketika mereka naik dari usia 30-an). Suga berharap menggelar Olimpiade Musim Panas yang menderu-deru di bulan Juli akan menjadi tiketnya kembali ke popularitas. Tetapi setidaknya 72% orang Jepang menentang penyelenggaraan Olimpiade Tokyo di tengah Covid-19.

“Hail Mary pass” Suga akan menjadi isyarat besar dari Biden. Contoh kasus: AS dan Jepang bergabung untuk membangun rantai pasokan yang penting untuk membuat semikonduktor. Kemacetan chip telah menjadi masalah kritis berkat perang perdagangan Trump dan gangguan terkait pandemi. Ini membuat keseimbangan penawaran dan permintaan yang khas semakin rusak.

Kebakaran pada 19 Maret di pabrik teratas Renesas Electronics Corp di Prefektur Ibaraki Jepang memperburuk keadaan, terutama untuk industri otomotif. Pada awal April, masalah pasokan memaksa General Motors Co untuk memperlambat produksi hingga merosot.

Ini adalah masalah multi-segi, yang memiliki sidik jari Trump yang berasal dari upaya melawan Huawei Technologies. Pertama, AS membatasi akses Huawei ke komponen AS. Kemudian, Tim Trump membuatnya hampir tidak mungkin bagi juara nasional untuk melakukan bisnis dengan mitra dagang AS.

Dampak dari taktik untuk “membunuh Huawei” ini menggagalkan ambisi Xi untuk mengubah China menjadi pusat semikonduktor dalam waktu singkat.

‘Kekuatan teknologi’ Xi

Namun, sekali lagi, berapa lama Suga akan ada untuk menyelesaikan proyeknya? Dan Xi tidak menganggap potensi kolaborasi AS-Jepang ini tergeletak.

Akhir bulan lalu, Beijing mengumumkan paket keringanan pajak untuk merevitalisasi inovasi dan pertumbuhan di bidang semikonduktor. Ini adalah bagian dari skema Xi untuk mengubah China menjadi “kekuatan teknologi” yang mandiri.

Tapi sepertinya Biden juga begitu. Dorongannya “Beli Amerika” sangat jauh dari campuran Trump dalam pemotongan pajak perusahaan besar-besaran dan sanksi China. Tidak ada yang berhasil. Semua pemotongan pajak Trump sebesar $ 1,7 triliun dilakukan untuk mendanai pembelian kembali saham.

Trump mencoba menggunakan tarif untuk memaksa pabrik kembali ke AS. Sebaliknya, mereka berputar ke Vietnam dan Bangladesh. Defisit perdagangan Washington dengan Beijing lebih besar setelah Trump terhuyung-huyung dari jabatannya daripada saat dia masuk.

Biden mengambil arah yang berbeda. Tidak ada yang mengharapkan tagihan infrastruktur senilai $ 2,3 triliun membuat Beijing bergetar. Juga tidak akan investasi $ 300 miliar yang ingin dilakukan Biden dalam penelitian dan pengembangan dan “teknologi terobosan” seperti baterai, kendaraan listrik, 5G, dan bahan ringan mengubah tabel di China, yang menghabiskan lebih banyak secara eksponensial.

Namun rencana Biden bertujuan untuk membangun kekuatan ekonomi di dalam negeri untuk membawa China ke jalan yang benar – tidak dengan legalese kesepakatan perdagangan tetapi dengan inovasi sekolah lama. Peran apa yang mungkin dimiliki Jepang dalam upaya tersebut adalah peran terbuka yang seharusnya membuat Suga khawatir.

Baca Juga : Tindakan Biden atas Rusia yang melakukan peretasan SolarWinds

Suga juga perlu mengasah keterampilan kabuki-nya di daerah Biden. Meskipun memperjuangkan hak asasi manusia bukanlah urusan Trump, itu terbukti menjadi prioritas Biden. LDP Suga telah membuat komentar asal-asalan tentang kebijakan Beijing terhadap minoritas Muslim Uighur di Xinjiang, tetapi menghindari sanksi ekonomi.

Langkah selanjutnya dari pemerintahan Biden dapat membuat Suga terjepit, terutama karena pengecer besar Jepang Muji menghadapi ancaman boikot atas sumber kapasnya dari Xinjiang. Dengan populasi yang menua dan menyusut serta tekanan deflasi yang membara lagi, Jepang enggan kehilangan pasar terbesar di Asia.

Investor khawatir bahwa Suga “mungkin diminta untuk mengikuti sikap garis keras Washington terhadap China,” catat analis Eiji Kinouchi dari Daiwa Securities. Itu, tambahnya, “bisa memperburuk” hubungan Tiongkok-Jepang.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap