FM Menjajaki Jalan Kerjasama Bilateral Dengan Irak

FM Menjajaki Jalan Kerjasama Bilateral Dengan Irak

FM Menjajaki Jalan Kerjasama Bilateral Dengan Irak – Hubungan bilateral tersebut dibahas dalam pertemuan antara Menteri Luar Negeri Shah Mahmood Qureshi dan timpalannya dari Irak Fuad Hussein selama kunjungan tiga hari sebelumnya ke Irak.

FM Menjajaki Jalan Kerjasama Bilateral Dengan IrakFM Menjajaki Jalan Kerjasama Bilateral Dengan Irak

iraqi-japan.com – Setelah pertemuan tersebut, kedua menteri luar negeri berpidato di depan pers bersama di mana Qureshi mengatakan kedua belah pihak membahas ekspor tenaga kerja dan pembangunan infrastruktur, di samping masalah lain.

Dia mengatakan Pakistan mendukung keamanan dan kedaulatan Irak dan mengakui pengorbanannya dalam perang melawan terorisme.

Baca Juga : Menyoroti Keteraturan Yang Mengganggu Dari Serangan Terarah Di Irak 

Menlu juga mengapresiasi upaya pemerintah Irak untuk mengatasi berbagai tantangan, termasuk Covid-19.

Dilansir dari kompas.com, Dia mengatakan kedua negara saling mendukung di tingkat internasional dan Pakistan menginginkan kerja sama yang berarti dengan Irak. Dia juga berbicara tentang dukungan Pakistan untuk memastikan keamanan pangan Irak.

Dia mengatakan sekitar 200.000 jemaah haji Pakistan mengunjungi Irak setiap tahun, menambahkan bahwa kebijakan manajemen jamaah akan diumumkan untuk memfasilitasi mereka.

Mr Qureshi mengatakan dalam pertemuan itu mereka juga membahas upaya perdamaian Afghanistan karena mereka tidak ingin negara itu didorong kembali ke situasi 90-an. Oleh karena itu, semua pemangku kepentingan wajib melakukan upaya bersama untuk kebangkitan perdamaian di Afghanistan, tambahnya.

Menteri luar negeri memberi tahu rekan Iraknya tentang pelanggaran hak asasi manusia di Jammu dan Kashmir yang Diduduki Secara Ilegal India serta sikap Pakistan dalam sengketa Kashmir.

Mr Qureshi juga memberi tahu mitranya di Irak tentang sikap Pakistan tentang pelanggaran hak asasi manusia di Palestina dan menyambut baik adopsi resolusi di Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa atas penyelenggaraan penyelidikan yang tidak memihak dan independen atas kekejaman Israel.

Kedua belah pihak juga membahas nota kesepahaman dan kesepakatan kerangka kerja sama di berbagai bidang sebagai keinginan kedua negara untuk membangun kemitraan bilateral.

Qureshi mengatakan kedua negara akan memperkuat hubungan bilateral melalui pertukaran bilateral tingkat tinggi.

Mr Qureshi mengatakan mereka ingin mengadakan pertemuan awal komisi bersama kedua negara untuk membahas masalah kepentingan bersama dan konsultasi lebih lanjut.

Kedua belah pihak juga membahas pandemi Covid-19 dan menteri luar negeri Irak mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Pakistan karena telah mengirimkan tiga pesawat sarat dengan pasokan medis terkait virus corona.

Mereka juga sepakat untuk melanjutkan kerja sama bilateral di PBB, Organisasi Kerja Sama Islam, dan forum global lainnya.

Menteri luar negeri juga meminta Presiden Irak Dr Barham Salih. Mr Qureshi memberi pengarahan kepada presiden tentang visi transformasi Pakistan yang berpusat pada keamanan ekonomi, mengalihkan fokus dari geo-politik ke geo-ekonomi. Dia menguraikan keinginan Pakistan untuk menawarkan dirinya sebagai pusat ekonomi melalui perdamaian, kemitraan pembangunan, dan konektivitas.

Presiden sepakat bahwa kedua negara perlu memperkuat kerja sama bilateral di bidang yang saling menguntungkan.

Menteri luar negeri juga bertemu dengan Perdana Menteri Irak Mustafa Al-Kadhimi dan mengusulkan pengembangan kerangka kerja konsultasi politik dan kerja sama bilateral di tingkat menteri luar negeri.

Ia mengatakan kerangka kerja tersebut akan memberikan dorongan untuk memperdalam dan memperkuat kemitraan yang saling menguntungkan.

Perdana menteri Irak menyambut baik gagasan itu, pada prinsipnya, kata pernyataan Kantor Luar Negeri.

Mr Qureshi menekankan bahwa tujuan kunjungannya adalah untuk menerjemahkan hubungan persahabatan Pakistan yang ada dengan Irak menjadi kemitraan kolaboratif dan saling menguntungkan di berbagai bidang.

Dalam hal ini, dia memberi pengarahan kepada perdana menteri tentang fokus Pakistan dalam membangun konektivitas dan diplomasi ekonomi.

Menteri Luar Negeri Qureshi mengidentifikasi bidang-bidang, seperti pariwisata, ekspor tenaga kerja, pembangunan infrastruktur, investasi dan ketahanan pangan, di mana kedua negara dapat memperoleh manfaat yang signifikan dari peningkatan kerja sama.

Dia juga mengungkapkan keinginan Pakistan untuk memenuhi kebutuhan energinya dengan minyak dari Irak. Dia menekankan perlunya untuk lebih memperkuat hubungan orang-ke-orang, terutama memfasilitasi ribuan peziarah Pakistan yang mengunjungi Irak setiap tahun.

Mengakui potensi kerjasama kedua negara, Perdana Menteri Al-Kadhimi mengungkapkan ketertarikan Irak dalam kerjasama di bidang kesehatan dan kemungkinan pemanfaatan fasilitas kesehatan Pakistan untuk rakyat Irak.

Ia mendesak para menteri luar negeri kedua negara untuk menjajaki kerja sama yang nyata di bidang ini.

Mr Qureshi menekankan pentingnya kunjungan tingkat tinggi antara kedua negara untuk membangun dan meneruskan momentum positif dalam hubungan tersebut.

Menteri luar negeri berterima kasih kepada perdana menteri karena telah menerima undangan dari Perdana Menteri Imran Khan untuk mengunjungi Pakistan dan berharap kunjungan itu dilakukan secepat mungkin.

Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera TV, Menteri Luar Negeri Qureshi mengatakan dunia tidak dapat menyembunyikan pertanyaan tentang Palestina selama masalah itu akan terus muncul kembali dan mendidih.

Tentang reaksi AS atas masalah tersebut, Menlu menilai mereka (AS) lamban, seharusnya bertindak dan bereaksi tajam. Mereka bisa menyelamatkan nyawa. Reaksi yang lambat memberi kesan bahwa mereka tidak siap menghadapi situasi seperti itu.

Untuk pertanyaan tentang pentingnya hubungan bilateral AS-Pakistan, dia mengatakan AS tidak bisa mengabaikan Pakistan. Dia mengatakan AS menyadari pentingnya Pakistan, terutama dalam proses perdamaian dan rekonsiliasi di Afghanistan.

“Kami masih berusaha mendobrak kebuntuan yang ada di sana,” ujarnya. Pakistan selalu bertindak sebagai fasilitator antara Taliban dan pemerintah Afghanistan, tambahnya.

Qureshi mengatakan Pakistan tidak akan pernah menjadi tidak relevan karena gambaran regional dan perubahan global yang baru. Pakistan selalu relevan.

Mr Qureshi mengunjungi kuil Imam Musa Kazim dan menawarkan Nawafil di sana. Dia berdoa untuk persatuan, solidaritas dan kemakmuran Umat Muslim.

Menlu Iran mengunjungi Baghdad menjelang perjalanan PM Irak ke Arab Saudi

Menteri luar negeri Iran pada hari Minggu menekankan bahwa hubungan Iran-Irak tidak akan “terguncang” menjelang kunjungan perdana menteri Irak yang direncanakan minggu ini ke Arab Saudi, saingan regional Iran.

Beberapa jam setelah Mohammad Javad Zarif mendarat di Baghdad, tiga mortir menghantam dekat Kedutaan Besar AS di Zona Hijau yang dijaga ketat tanpa menimbulkan kerugian, menurut dua pejabat keamanan. Zona Hijau adalah pusat pemerintahan Irak dan rumah bagi banyak kedutaan asing. Para pejabat berbicara tanpa menyebut nama sesuai dengan peraturan.

Kunjungan Zarif ke Irak adalah yang pertama sejak pembunuhan Amerika atas Jenderal Qassim Soleimani di luar bandara internasional Baghdad pada bulan Januari. Serangan pesawat tak berawak itu melontarkan Irak ke ambang perang proksi AS-Iran yang bisa mengguncang Timur Tengah.

Kunjungan itu juga terjadi ketika pemerintah Irak berselisih dengan kelompok milisi yang didukung Iran, beberapa di antaranya menjadi semakin sulit dikendalikan tanpa kehadiran Soleimani dan pemimpin senior milisi Iran Abu Mahdi al-Muhandis, yang juga tewas dalam serangan itu. Pada akhir Juni, Irak menyerbu markas kelompok Kataib Hezbollah yang didukung Iran atas serentetan serangan roket dan mortir yang menargetkan instalasi AS di Irak. Sebagian besar pejuang kemudian dibebaskan.

Menghadapi serangan roket hampir setiap minggu, Kedutaan Besar AS baru-baru ini memasang sistem pertahanan C-RAM. Tidak jelas apakah sistem itu beroperasi selama serangan Minggu sore. Serangan siang hari tidak biasa; sebagian besar terjadi setelah malam tiba. AS menyalahkan Kataib Hezbollah atas serangan sebelumnya.

Setibanya di sana, Zarif mengunjungi situs di mana Soleimani terbunuh, dengan mengatakan “Hubungan Iran-Irak tidak akan goyah” meskipun sang jenderal meninggal, yang disebut Zarif sebagai “kerugian besar” dalam perang melawan kelompok Negara Islam. Soleimani memimpin pasukan ekspedisi Iran Quds Force dan merupakan arsitek kegiatan militer regionalnya.

Menteri Iran bertemu dengan Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi, sehari sebelum perdana menteri akan terbang ke Riyadh, kemudian ke Teheran pada hari Selasa.

“Irak berusaha untuk menegaskan perannya yang seimbang dan positif dalam membuat perdamaian dan kemajuan di kawasan itu,” al-Kadhimi tweeted selama pertemuan dengan Zarif.

Penasihat Al-Kadhimi mengatakan kunjungannya ke Riyadh berupaya membuka jalan baru untuk kerja sama ekonomi, sekaligus meningkatkan potensi Irak untuk menjadi mediator regional. Tapi di sini, al-Kadhimi berjalan di garis tipis.

Baik AS dan Arab Saudi menerima Irak sebagai perantara, kata Hisham Daoud, penasihat perdana menteri. “Teluk dan Amerika ingin Irak memiliki kedaulatannya, dan bagi mereka ini berarti jarak dari Iran.”

Iran, sementara itu, “menginginkan Irak menjadi utusan, tetapi ini tidak akan diterima oleh Irak dan al-Kadhimi,” katanya.

Menteri Luar Negeri Irak Fuad Hussein mengatakan dia dan Zarif “menekankan bahwa kami ingin hubungan yang seimbang dengan semua negara tetangga, berdasarkan kepentingan Irak, kepentingan bersama, dan non-campur tangan dalam urusan dalam negeri.”

“Kami menekankan perlunya menjaga wilayah dan Irak keluar dari ketegangan internasional dan melindungi kedaulatan Irak,” kata Hussein kepada wartawan setelah pertemuan mereka.

Kedua diplomat tersebut membahas perdagangan, karena titik-titik perbatasan baru-baru ini dibuka kembali dan diperkuat dengan pasukan keamanan tambahan sejalan dengan rencana reformasi yang dirancang oleh pemerintah Irak. Pembicaraan mencakup energi dan investasi, dengan Irak sangat bergantung pada impor gas dan listrik Iran untuk memenuhi kebutuhan listrik.

“Iran memiliki hubungan baik dengan Irak di tingkat energi dan akan terus berlanjut,” kata Zarif. “Ada banyak perjanjian dengan Irak yang akan diaktifkan.”

Menlu Iran mengkhotbahkan dialog regional di Baghdad saat Teheran melenturkan otot

Menteri luar negeri Iran pada hari Senin memuji apa yang dia gambarkan sebagai upaya Irak yang bertujuan untuk memperkuat stabilitas regional melalui “negosiasi dan pemahaman” di wilayah tersebut.

Mohammad Javad Zarif berbicara kepada wartawan selama kunjungan ke ibukota Irak.

 Baca Juga : Barack Obama Penguatan Dalam Pengawasan Massal

Pada saat yang sama, tidak ada tanda-tanda bahwa Teheran bersedia mengendalikan milisi proksi di Irak saat mereka melanjutkan serangan yang bertujuan menekan Amerika Serikat untuk menarik pasukannya dari negara itu.

Analis melihat Iran melaksanakan agendanya melalui milisi Houthi Yaman yang diduga berada di balik serangan terhadap target Saudi.

Riyadh telah berusaha untuk mengakhiri perang tujuh tahunnya di Yaman melawan milisi Houthi yang berpihak pada Iran yang semakin meluncurkan rudal dan drone bermuatan bom ke kerajaan untuk menargetkan situs-situs penting dan infrastruktur minyak. Mengakhiri perang itu bisa menjadi chip tawar-menawar bagi Iran saat mereka mencari keringanan sanksi dari pembicaraan nuklir di Wina.

“Kami menyambut baik peran penting Irak di kawasan itu dan kami berharap hari demi hari itu memperkuat peran Irak bagi stabilitas kawasan,” kata Zarif dalam konferensi pers bersama dengan mitranya dari Irak, Fouad Hussein.

“Kami berterima kasih kepada pemerintah Irak karena mengerahkan upaya,” kata Zarif, tanpa mengkonfirmasi pembicaraan Saudi-Iran memang diadakan di Irak. “Kami berharap upaya ini akan mengarah pada lebih banyak negosiasi dan pemahaman di kawasan ini.”

Menteri luar negeri Iran mengisyaratkan pembicaraan yang dilaporkan antara Arab Saudi dan Iran yang dikatakan telah terjadi awal bulan ini di Baghdad. Riyadh membantah kontak semacam itu.

Menyinggung upaya yang dikerahkan oleh Iran dan proksi untuk mendorong pasukan AS keluar dari Irak, Zarif mengatakan semua kekuatan asing “pada akhirnya akan pergi”, tetapi “kami akan tetap di sini dan kami harus mendasarkan hubungan kami pada hubungan bertetangga yang baik, tidak ada campur tangan dan saling menghormati. ”

Irak, yang memiliki hubungan baik dengan AS dan Iran, sering kali menanggung beban persaingan Saudi-Iran.

Hussein mengatakan kebijakan luar negeri Irak adalah untuk membangun “hubungan yang seimbang dengan semua orang dan menenangkan hal-hal.”

Sebelum bertemu dengan mitranya dari Irak, Zarif dan delegasinya mengunjungi situs tempat komandan tertinggi Iran Qassim Soleimani terbunuh tahun lalu oleh serangan udara AS bersama dengan Abu Mahdi al-Mohandis, komandan Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) Irak.

Melalui penghormatannya kepada Soleimani, Zarif tampaknya bermaksud untuk mencoba menenangkan kaum konservatif Iran setelah kritiknya yang bocor terhadap pengaruh tidak proporsional Pasukan Quds dalam diplomasi negaranya.

Selama kunjungannya ke Irak, Zarif bertemu dengan para pejabat tinggi, termasuk Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi, ketua parlemen Salim al-Jabouri, kepala suku nomad, pemimpin Syiah dan Sunni, dan kepala umat Katolik Khaldea sedunia di Baghdad.

Dia juga mengunjungi kota suci Syiah Najaf. Pada hari Selasa, ia meninggalkan ibu kota Irak ke ibu kota Wilayah Kurdistan Irak, Erbil, di mana ia akan bertemu dengan pejabat tinggi Kurdi, termasuk presiden kawasan itu, perdana menteri, kepala Partai Demokrat Kurdistan dan Persatuan Patriotik. dari Kurdistan.