Hubungan yang berkembang antara Irak dan Jepang

Hubungan yang berkembang antara Irak dan Jepang – Dengan kapal perang AS bergerak ke posisi untuk kemungkinan serangan Suriah untuk menjatuhkan Bashar Al Assad, yang pada akhirnya akan menarik perang skala penuh antara AS dan Sekutu melawan Iran dan Rusia, saya merasa cukup menarik bahwa perdana menteri tetangga Irak tidak bernegosiasi apakah Irak akan berpihak pada Assad atau tidak, tetapi dia berada di Jepang bertemu dengan Perdana Menteri Shinzo Abe, yang berlangsung empat hari.

Hubungan yang berkembang antara Irak dan Jepang

iraqi-japan – Mencatat bahwa tahun depan akan menandai ulang tahun ke-80 hubungan diplomatik antara kedua negara, Suga mengatakan Jepang ingin lebih meningkatkan hubungan persahabatan dan niat baik dengan Irak. Namun, dilaporkan bahwa fokus utamanya adalah ekonomi dan investasi, begitu banyak, sehingga beberapa pengamat menyebutnya konferensi pembangunan kembali yang diperkecil, mengacu pada acara Konferensi Pembangunan Kembali Irak, yang berlangsung Februari lalu.

Baca juga : Jepang, IOM Perluas Kemitraan dalam Mendukung Komunitas Rentan di Irak

Melansir linkedin, Jepang menunjukkan beberapa antusiasme dan kesiapan untuk memasuki pasar Irak, yang mencerminkan optimisme tentang masa depan Irak dan mengungkapkan keyakinan terhadap arah yang sedang dituju oleh pemerintah Irak. Tema-tema utama kunjungan dapat dikategorisasikan sebagai berikut.

Tema pertama adalah tentang investasi . Irak memastikan untuk menunjukkan bahwa ada peluang investasi besar bagi Jepang di semua provinsi Irak, tidak hanya di ‘provinsi yang dibebaskan’. Meskipun provinsi selatan Irak lebih aman daripada bagian Irak lainnya, indikator menunjukkan bahwa mereka menderita tingkat kemiskinan yang relatif tinggi dan kurangnya layanan. Oleh karena itu, penting bahwa upaya pembangunan kembali tidak mengecualikan mereka.

Tema kedua adalah pengungsi internal. Abadi memastikan untuk mempresentasikan keberhasilan pemerintah dalam mengembalikan setengah dari pengungsi internal ke rumah mereka, dan bahwa proses ini terjadi secara damai dan tanpa paksaan seperti yang terus diklaim oleh beberapa partai politik di masa lalu.

Tema ketiga adalah militerisasi masyarakat Irak . Abadi menjelaskan upaya pemerintahnya untuk membatasi penggunaan senjata di antara komunitas Irak dan menjaganya tetap di tangan negara.

Tema keempat adalah tentang pendidikan teknik di Irak . Abadi memastikan bahwa tujuan penting dari kunjungannya adalah menemukan sarana untuk meningkatkan pendidikan teknik di tanah air, mengingat hal itu berperan penting dalam menciptakan lapangan kerja dan memprofesionalkan layanan di tanah air.

Last but not least, salah satu tema penting kunjungan tersebut adalah tentang peran Irak dalam keamanan internasional . Abadi mengulangi pernyataannya bahwa Irak tidak hanya berjuang untuk Irak tetapi juga untuk seluruh umat manusia.

Sebagai tanggapan, Perdana Menteri Jepang Shinz┼Ź Abe memuji peran kepemimpinan Abadi dalam mengalahkan ISIS dan diduga mengatakan: “Sama seperti Anda di Irak menyebut Jepang sebuah planet, suatu hari Irak juga akan menjadi planetnya sendiri,” mengacu pada nama yang dimiliki orang Irak. diberikan Jepang untuk mengekspresikan kekaguman mereka dari negara maju teknologi dan layanan.

Selain itu, Jepang juga memutuskan untuk terus mendukung Irak dalam upaya pembangunan kembali dan mendorong perusahaannya untuk berinvestasi di negara tersebut. Hal ini terwujud dalam Perdana Menteri Jepang memutuskan untuk mengurangi, berdasarkan presentasi Abadi situasi, risiko negara Irak bagi warga negara Jepang yang akan membantu perusahaan Jepang dan investor memasuki pasar Irak.

Selanjutnya, portofolio kesepakatan yang bertujuan untuk mengembangkan infrastruktur dan layanan di tanah air. Berikut adalah yang paling penting.

Irak dan Jepang menandatangani perjanjian untuk menyelesaikan Proyek Peningkatan Pasokan Basra di Al-Hartha yang akan menyediakan air untuk warga Basra.

Irak dan Jepang menandatangani perjanjian reklamasi lahan untuk wilayah antara Efrat dan Tigris untuk tahap kedua proyek irigasi Irak.

Perusahaan dagang Sumitomo menyatakan kesiapannya untuk membangun pabrik mobil Jepang dan layanan purna jual.

Kepala Organisasi Perdagangan Eksternal Jepang (JETRO) memutuskan setelah bertemu dengan Abadi untuk memperluas kantornya di Irak dan mengirim perusahaannya untuk berinvestasi di negara itu.

Toyo Engineering Cooperation menyatakan kesediaannya untuk berinvestasi dalam gas yang menyertai Irak dan membantu Irak memperoleh pendapatan darinya alih-alih membakarnya.

Toyota Tsusho Cooperation akan menyediakan 12 fasilitas pembangkit listrik bergerak dengan kapasitas masing-masing 132 KV, di mana sebagian besar akan beroperasi sebelum musim panas 2018 untuk meningkatkan tingkat produksi pembangkit listrik di Irak.

Mitsubishi Hitachi berjanji untuk membantu Irak dalam proses pembangunan kembali dan itu melalui beberapa proyek, di antaranya rehabilitasi pembangkit listrik Al-Hartha di Basra dan kemungkinan perluasannya sehingga dapat memberikan lebih banyak daya bagi warga Basra.

Jepang menyatakan kesiapannya untuk meningkatkan investasinya di sektor minyak dan gas Irak, terutama di Nasriya, hingga $4,5 miliar yang akan menciptakan lapangan kerja di provinsi tersebut selain membangun pusat pelatihan dan pengembangan bagi warga Irak.

Tanpa ragu, Jepang sangat banyak hadir di Irak. Indikator yang jelas adalah penunjukan duta besar populer Jepang Fumio Iwai, dan partisipasi berkelanjutan Jepang dalam peristiwa-peristiwa penting yang berkaitan dengan Irak. Kunjungan Abadi ke Jepang, bagaimanapun, adalah sukses dan merupakan indikator yang jelas bahwa kemudian akan memainkan peran yang lebih penting dalam proses pembangunan kembali Irak.