Iran Menumbuhkan Elit Baru Yang Setia Dari Kalangan Milisi Irak

Iran Menumbuhkan Elit Baru Yang Setia Dari Kalangan Milisi Irak

Iran Menumbuhkan Elit Baru Yang Setia Dari Kalangan Milisi Irak – Iran telah memilih sendiri ratusan pejuang tepercaya dari antara kader sekutu milisinya yang paling kuat di Irak, membentuk faksi-faksi yang lebih kecil, elit, dan sangat setia dalam pergeseran dari mengandalkan kelompok-kelompok besar yang pernah memberikan pengaruhnya.

Iran Menumbuhkan Elit Baru Yang Setia Dari Kalangan Milisi IrakIran Menumbuhkan Elit Baru Yang Setia Dari Kalangan Milisi Irak

Mereka bertanggung jawab atas serangkaian serangan yang semakin canggih terhadap Amerika Serikat dan sekutunya, menurut laporan pejabat keamanan Irak, komandan milisi dan sumber diplomatik dan militer Barat.

Dilansir dari laman kompas.com, Taktik tersebut mencerminkan tanggapan Iran terhadap kemunduran – terutama kematian dalang militer dan kepala Pasukan Quds Qassem Soleimani, yang secara ketat mengendalikan milisi Syiah Irak sampai dia terbunuh tahun lalu oleh serangan rudal pesawat tak berawak AS.

Penggantinya, Esmail Ghaani, tidak begitu akrab dengan politik internal Irak dan tidak pernah memberikan pengaruh yang sama terhadap milisi seperti Soleimani.

Milisi besar pro-Iran Irak juga terpaksa mengadopsi profil yang lebih rendah setelah reaksi publik yang menyebabkan demonstrasi massa besar-besaran melawan pengaruh Iran pada akhir 2019. Mereka dilanda perpecahan setelah kematian Soleimani dan dipandang oleh Iran sebagai semakin sulit untuk dikendalikan.

Tetapi pergeseran untuk mengandalkan kelompok yang lebih kecil juga membawa keuntungan taktis. Mereka kurang rentan terhadap infiltrasi dan terbukti lebih efektif dalam menyebarkan teknik terbaru yang telah dikembangkan Iran untuk menyerang musuh-musuhnya, seperti drone bersenjata.

“Faksi-faksi baru itu terkait langsung dengan Korps Pengawal Revolusi Iran,” kata seorang pejabat keamanan Irak. “Mereka menerima perintah dari mereka, bukan dari pihak Irak mana pun.”

Pernyataan itu dikonfirmasi oleh pejabat keamanan Irak kedua, tiga komandan kelompok milisi pro-Iran yang lebih besar dan aktif di depan umum, seorang pejabat pemerintah Irak, seorang diplomat Barat, dan seorang sumber militer Barat.

“Iran tampaknya telah membentuk kelompok individu baru yang dipilih dengan sangat hati-hati untuk melakukan serangan dan menjaga kerahasiaan total,” kata salah satu komandan milisi pro-Iran. “Kami tidak tahu siapa mereka.”

Para pejabat keamanan Irak mengatakan setidaknya 250 pejuang telah melakukan perjalanan ke Lebanon selama beberapa bulan pada tahun 2020, di mana para penasihat dari IRGC Iran dan kelompok militan Hizbullah Lebanon melatih mereka untuk menerbangkan drone, menembakkan roket, memasang bom, dan mempublikasikan serangan di media sosial.

“Kelompok-kelompok baru itu bekerja secara rahasia dan para pemimpin mereka, yang tidak diketahui, menjawab langsung kepada petugas IRGC,” kata salah satu pejabat keamanan Irak.

Pejabat keamanan Irak dan sumber-sumber Barat mengatakan kelompok-kelompok baru berada di balik serangan termasuk terhadap pasukan pimpinan AS di pangkalan udara Ain al-Asad Irak bulan ini, Bandara Internasional Erbil pada bulan April dan melawan Arab Saudi pada bulan Januari, semuanya menggunakan drone yang sarat dengan bahan peledak. .

Serangan-serangan itu tidak menimbulkan korban tetapi membuat khawatir para pejabat militer Barat karena kecanggihannya.

Pejabat Iran dan perwakilan dari pemerintah Irak, milisi pro-Iran dan militer AS tidak menjawab permintaan untuk mengomentari catatan tersebut. Departemen Luar Negeri AS mengatakan tidak dapat berkomentar.

BATTLE DENGAN WASHINGTON

Iran adalah kekuatan Muslim Syiah terkemuka di Timur Tengah, dan pengaruhnya atas Irak, negara mayoritas Syiah terbesar di dunia Arab, adalah salah satu cara utama untuk menyebarkan kekuasaannya ke seluruh wilayah.

Itu telah memperebutkan pengaruh di Irak dengan Amerika Serikat sejak pasukan AS menggulingkan diktator Muslim Sunni Saddam Hussein pada tahun 2003, memberdayakan Syiah Irak.

Setelah pejuang ISIS menyapu sepertiga wilayah Irak pada tahun 2014, Washington dan Teheran berada di pihak yang sama, keduanya membantu pemerintah pimpinan Syiah mengalahkan militan Muslim Sunni selama tiga tahun ke depan.

Amerika Serikat, yang telah menarik diri dari Irak pada 2011, mengirim kembali ribuan tentaranya.

Iran, sementara itu, mendukung kelompok milisi besar seperti Kataib Hezbollah, Kataib Sayyed al-Shuhada dan Asaib Ahl al-Haqq, masing-masing mampu mengerahkan ribuan pejuang bersenjata dan diberi status kuasi-resmi untuk membantu memerangi ISIS.

Tetapi setelah kematian Soleimani, dan dengan pengunjuk rasa berbalik melawan kelompok-kelompok yang secara terbuka terkait dengan Iran, para pejabat di Teheran menjadi curiga terhadap beberapa milisi yang mereka promosikan dan menjadi kurang mendukung, menurut komandan milisi.

“Mereka (Iran) percaya kebocoran dari salah satu kelompok membantu menyebabkan kematian Soleimani, dan mereka melihat perpecahan atas kepentingan pribadi dan kekuasaan di antara mereka,” kata salah satu dari mereka.

Yang lain berkata: “Pertemuan dan komunikasi antara kami dan Iran telah berkurang. Kami tidak lagi mengadakan pertemuan rutin dan mereka telah berhenti mengundang kami ke Iran.”

Pejabat keamanan Irak, seorang pejabat pemerintah dan tiga komandan milisi semuanya mengatakan Pasukan Quds mulai memisahkan operasi tepercaya dari faksi utama dalam beberapa bulan setelah kematian Soleimani.

Pergeseran dari mendukung gerakan massa menjadi mengandalkan kader yang lebih kecil dan lebih terkontrol mencerminkan strategi yang telah dikejar Iran sebelumnya: pada puncak pendudukan AS di Irak pada 2005-2007, Teheran menciptakan sel-sel yang terbukti sangat efektif dalam mengerahkan bom canggih untuk menembus Armor AS.

PEMBUKAAN DIPLOMATIK

Sejak Presiden Joe Biden menjabat, Teheran telah membuka kembali saluran diplomatik dengan Washington dan Riyadh. Salah satu sumber utama pengaruh dalam pembicaraan itu adalah kekuatannya untuk menyerang musuh-musuhnya.

Drone yang sekarang digunakan sekutunya untuk serangan jauh lebih sulit untuk dipertahankan dan dideteksi daripada tembakan roket biasa, meningkatkan bahaya yang ditimbulkan kepada 2.500 tentara AS yang tersisa di Irak.

Jenderal Kenneth McKenzie, kepala Komando Pusat AS, mengatakan pada April setelah serangan Erbil bahwa Iran telah membuat “pencapaian signifikan” dari investasinya di pesawat tak berawak.

Tahun lalu, kelompok yang sebelumnya tidak dikenal mulai mengeluarkan klaim tanggung jawab setelah serangan roket dan bom pinggir jalan. Pejabat Barat dan laporan akademis sering menganggap kelompok baru ini sebagai fasad Kataib Hezbollah atau milisi akrab lainnya. Tetapi sumber Irak mengatakan mereka benar-benar terpisah dan beroperasi secara independen.

“Di bawah (penerus Soleimani) Ghaani, mereka mencoba membuat kelompok dengan beberapa ratus orang dari sana-sini, dimaksudkan untuk setia hanya kepada Pasukan Quds, generasi baru,” kata pejabat pemerintah Irak itu.

Irak adalah ringkasan kebijakan luar negeri Iran yang paling penting. Bagi pembuat kebijakan Iran, Irak adalah teater operasi yang lebih kritis – dan karena itu lebih sensitif – daripada negara-negara lain di mana Iran mendukung kelompok-kelompok militan lokal.

Sejarah telah menunjukkan bahwa peristiwa di Irak dapat berdampak penting bagi stabilitas Iran. Irak terus menjadi ancaman bagi keamanan nasional Iran, itulah sebabnya Iran berniat membentuk politik domestik dan orientasi strategis Irak.

Sejak 2003, Iran dengan terampil telah menembus populasi Syiah Irak, memanfaatkan perbatasan bersama yang telah lama dan ikatan budaya, agama dan ekonomi. Pengaruh Iran memiliki banyak segi dan telah mencakup penjangkauan ke spektrum yang luas dari aktor politik dan sosial. Iran bahkan telah berusaha mempengaruhi Hawza ‘(seminari ulama Syiah Irak).

Dua keprihatinan utama Iran adalah melawan kehadiran pasukan militer AS dan membentuk kemunculan kembali negara Irak. Untuk melakukannya, Iran telah menginvestasikan modal strategisnya dalam portofolio luas kelompok politik dan militan Irak, banyak di antaranya bersaing langsung satu sama lain.

Pendekatan taktis dan strategis Teheran untuk mengelola hubungan milisinya mirip dengan pendekatannya di bidang politik. Memang, sekarang ada tumpang tindih yang signifikan antara keduanya, karena semakin banyak anggota milisi telah lulus ke dalam politik arus utama Irak.

Iran pada umumnya tidak berusaha untuk mendikte hasil dari perselisihan politik Irak, melainkan berfokus untuk memastikan bahwa siapa pun yang menjadi unggulan adalah seorang teman. Iran juga memanfaatkan persaingan domestik yang ada untuk membantu memfasilitasi pengaruh jangka panjang Iran di Irak.

Hubungan Iran dengan kelompok-kelompok militan Irak dalam lingkup pengaruhnya seringkali lebih berupa bimbingan daripada komando dan kendali langsung. Teheran mengakui bahwa konteks politik Irak akan mempengaruhi gaya dan mekanisme yang memproyeksikan pengaruhnya di sana, dan dalam jangka pendek puas bagi kelompok-kelompok milisi ini untuk bersaing – selama mereka tidak menyerang dan melemahkan satu sama lain dan dengan demikian mengurangi pengaruh keseluruhan. dari kamp yang didukung Iran.

Operasi dan penyebaran milisi yang didukung Iran di seluruh Irak telah melayani beberapa tujuan: melawan ancaman nyata (seperti ISIS, juga dikenal sebagai ISIS atau ISIL), memperkuat milisi dan memenuhi tujuan keamanan Iran.

Seringkali tujuan ini sejalan dengan tujuan negara Irak, dan terkadang tumpang tindih dengan tujuan Amerika Serikat. Dengan menanamkan diri mereka dalam struktur keamanan yang muncul di negara Irak, milisi-milisi ini memberi Iran keuntungan keamanan dan politik yang signifikan di luar netralisasi saingannya.

Ini termasuk kapasitas untuk menekan AS dengan biaya rendah, membuat koridor teritorial antara Iran dan Lebanon, dan memastikan bahwa wilayah Irak tidak akan digunakan untuk mengancam kedaulatan Iran.

Iran dan program PMU

Sejak 2014, Unit Mobilisasi Populer (PMU, atau al-Hashd al-Shaabi) telah menjadi saluran utama bagi pengaruh Iran di Irak. PMU telah menjadi program resmi pemerintah Irak, dengan landasan ideologis yang nyata dalam sebuah fatwa tahun 2014 oleh ulama paling senior Syiah Irak, Ayatollah Ali al-Sistani.1 Program ini mengatur dan mendanai gaji sukarelawan paramiliter yang memerangi ISIS, sambil memberi mereka senjata dan imprimatur legitimasi negara.

Secara nominal sebagai cabang pasukan keamanan yang berada di bawah kantor perdana menteri, PMU dalam praktiknya adalah kumpulan milisi independen (banyak di antaranya sebelum fatwa Sistani), yang bertanggung jawab terutama kepada pelindung politik mereka.

Pejuang yang beroperasi di bawah kerangka PMU beragam, dengan mayoritas Syiah dilengkapi dengan sejumlah besar Arab Sunni dan berbagai etnis dan agama minoritas. Syiah dapat dibagi lagi menjadi beberapa kelompok, termasuk yang bersekutu dengan Iran, mereka yang setia kepada Sistani dan mereka yang berada di bawah Muqtada al-Sadr. Mereka hadir di setiap gubernur Irak, kecuali di wilayah Kurdistan.

Kelompok-kelompok yang berpihak pada Iran kemungkinan merupakan minoritas dari jumlah total pejuang PMU, yang menurut undang-undang anggaran Irak 2018 lebih dari 100.000.2 Namun, beberapa faktor memberi Iran saham yang berpengaruh di PMU.

Wakil ketua organisasi, Jamal Jaafar Mohammad al-Ibrahimi (alias Abu Mahdi al-Muhandis), seorang militan Irak yang fasih berbahasa Farsi dan menghabiskan sebagian besar masa dewasanya di Iran, adalah administrator dominan yang bertugas mengkoordinasikan berbagai faksi, dan menangani logistik, pasokan, administrasi kepegawaian dan kebijakan umum.

Meski ada kata ‘deputi’ dalam gelarnya, Muhandis adalah aktor tunggal paling berpengaruh di program PMU. Ia juga dikenal luas sebagai komandan efektif milisi PMU Kataib Hizbullah (KH).

Ketua nominal PMU pada 2014–18, Faleh al-Fayadh, tidak pernah menjalankan otoritas sebanyak Muhandis, dan dicopot dari jabatannya yang sebagian besar simbolis oleh Presiden Haider al-Abadi pada Agustus 2018, meninggalkan ketuanya spot kosong dan Muhandis sebagai tokoh PMU peringkat teratas.

Ditunjuk sebagai teroris oleh AS atas perannya dalam serangan 1983 yang disponsori Iran yang menargetkan pasukan AS di Kuwait, 3 Muhandis ditafsirkan oleh banyak pengamat domestik dan internasional sebagai bertindak atas nama pemerintah Iran.

Faksi yang didukung Iran mengidolakannya dan dia telah menghadapi kritik dari beberapa elemen PMU karena dianggap mendukung faksi semacam itu dengan mengorbankan yang lain.4

Saat berada dalam penahanan AS pada tahun 2008, pemimpin milisi Asaib Ahl al-Haq (AAH) Qais al-Khazali menggambarkan Muhandis sebagai ‘sangat dipercaya oleh Iran’, menggambarkannya sebagai wakil langsung dan penting untuk memberlakukan kepentingan Iran, 5 dan terikat dengan Islam.

Revolutionary Guard Corps (IRGC) .6 Pada saat itu, Khazali yakin pembelian Muhandis untuk urusan Irak dibatasi. Dengan mengambil kendali efektif atas sebagian besar PMU, dan secara terang-terangan mengadu domba Perdana Menteri Abadi di lingkungan pascapemilu 2018, 7 Muhandis memperjelas bahwa batasan tersebut tidak lagi berlaku.

Di luar Muhandis, banyak staf PMU adalah mantan orang buangan yang menghabiskan waktu di Iran dan memiliki hubungan dengan Teheran. Di dalam PMU, faksi militan yang didukung Iran umumnya dianggap yang paling siap, dan banyak dari mereka juga telah mengerahkan pejuang di Suriah, di bawah arahan Iran dan tanpa izin resmi dari pemerintah Irak.

Iran mempertahankan kebijakan ambiguitas publik yang disengaja tentang perannya di PMU, seperti yang dilakukannya secara umum terkait intervensinya di Irak.

Pejuang milisi adalah pegawai bergaji dari negara Irak, dan setidaknya beberapa senjata yang mereka miliki – termasuk yang dibuat di Iran – dibeli dan disediakan oleh Baghdad.8 Ini menghemat biaya Iran untuk mempertahankan kelompok-kelompok semacam itu tanpa mengikis otoritasnya atas elemen-elemen yang paling penting untuk kepentingannya.

Iran juga memiliki hubungan ekstra-legal dan tidak berdokumen dengan banyak dari faksi-faksi ini, setidaknya dalam hal mendukung pertempuran mereka di Suriah tetapi mungkin juga di dalam Irak.

Komandan Pasukan Quds IRGC Mayjen Qasem Soleimani dan penasihat militer Iran lainnya secara teratur membuat penampilan mencolok bersama pejabat PMU selama kampanye militer anti-ISIS.9

Di luar nilai langsung dukungan material Iran, fakta bahwa beberapa faksi PMU yang disukai oleh Iran memberdayakan mereka untuk mengabaikan otoritas Irak, dan membuat pejabat keamanan dan politik Irak enggan menghalangi mereka.

Baca Juga : Mengenal Pasukan Khusus AS dari Green Berets hingga Delta Forces 

Beberapa penyalahgunaan kekuasaan yang paling menyedihkan oleh milisi PMU, dari pelanggaran militer yang parah selama kampanye anti-ISIS, hingga penculikan-untuk-uang tebusan dan keuntungan dari penyelundupan minyak, dilaporkan telah dilakukan oleh faksi-faksi yang didukung Iran.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap