Jepang Mencoba Memulihkan Ekonomi di Masa Sekarang

Jepang Mencoba Memulihkan Ekonomi di Masa Sekarang – Apa yang terjadi dengan Jepang? Pada awal 1990-an, negara itu kehilangan statusnya sebagai raksasa ekonomi model yang harus ditiru dalam kebijakan industri, teknik manajemen, dan rekayasa produk—dan mendapati dirinya sebagai negara yang terkepung dalam resesi terburuk sejak Perang Dunia II.

iraqi-japan

Jepang Mencoba Memulihkan Ekonomi di Masa Sekarang

iraqi-japan – Proses politik Jepang sekarang tampak terhenti tanpa harapan, birokrasinya sangat berat dan suka campur tangan, dan praktik bisnisnya mengakar dan tidak fleksibel. Perdebatan daya saing tahun 1980-an telah mereda ketika ekonomi AS yang bangkit kembali memimpin jalan menuju Era Informasi. Seolah-olah Jepang, murid sukses bisnis AS yang bersemangat, sempat menjadi guru hanya untuk diturunkan setelah beberapa kuliah.

Di tengah transformasi yang sangat cepat ini, inilah saatnya untuk menguji kembali keajaiban ekonomi Jepang. Apa yang dapat kita pelajari dari catatan kesuksesan negara selama 40 tahun? Apakah sistemnya sudah habis? Bisakah negara lain mengadopsi sistem Jepang sedikit demi sedikit, memilih dan memilih elemen untuk meningkatkan kinerja industri mereka sendiri? Atau apakah sistem itu merupakan keseluruhan yang koheren, seperti yang dikatakan banyak orang, dan dengan demikian sulit untuk ditiru?

Berakhirnya Perang Dingin telah memungkinkan Barat untuk melampaui apa yang selama ini membatasi dan menyederhanakan pandangan tentang Jepang. Pandangan itu terbentuk setelah invasi komunis ke Korea Selatan pada tahun 1950, ketika sekelompok akademisi AS menciptakan gambaran negara yang bersih.

Baca Juga : Kemitraan Baru untuk Meningkatkan Tata Kelola Sektor Publik Iraq

Mereka menggambarkan Jepang sebagai tanah harmoni dan nilai-nilai sehat dari kerja keras dan visi jangka panjang, dan dengan melakukan itu, mereka mengubah musuh Amerika Serikat baru-baru ini menjadi sekutu yang akan memberikan upaya mereka untuk perang salib antikomunis. Sebagai pendahuluan untuk pemasangan kembali elit Jepang sebelum perang oleh otoritas AS, para akademisi membantu menjelaskan masa lalu militeris baru-baru ini sebagai penyimpangan sejarah.

Berakhirnya Perang Dingin telah memungkinkan Barat untuk melampaui apa yang selama ini membatasi dan menyederhanakan pandangan tentang Jepang.

Ketika ekonomi Jepang mulai lepas landas pada 1970-an, serangkaian buku pujian memperkuat citra ramah ini di benak Amerika dan menciptakan sejumlah mitos manajemen yang bertahan hingga hari ini.

Buku-buku tersebut mengembangkan sebuah formula yang menjadi sangat familiar: memilih beberapa aspek gaya manajemen atau kebijakan industri Jepang—seperti pengambilan keputusan dari bawah ke atas, kontrol kualitas gaya Deming, atau rencana teknologi berorientasi difusi—sebagai kunci tersembunyi untuk ” kapitalisme, dan kemudian membangun argumen menyeluruh di sekitarnya.

Paling buruk, buku-buku itu memuji fenomena yang hanya ada di benak penulisnya, dari perusahaan yang begitu demokratis dan nyaman sehingga mereka berfungsi sebagai keluarga pengganti, hingga birokrat baru yang mendalangi rencana ekonomi 100 tahun. Bahkan ketika penulis melakukannya dengan benar, mereka cenderung fokus secara sempit pada inovasi manajemen,

Baru pada akhir 1980-an para kritikus revisionis secara efektif menyajikan pandangan alternatif. Waktu mereka tepat: bukan hanya Perang Dingin yang hampir berakhir, tetapi surplus perdagangan Jepang yang sangat besar menjadi penyebab keprihatinan besar di Amerika Serikat.

Bagi para kritikus ini, kesuksesan Jepang datang dari kebijakan perdagangan yang bermusuhan dan kartel industri yang kuat. Mereka mengklaim bahwa negara itu dijalankan oleh oligarki yang mengakar yang mengorbankan kesejahteraan warganya untuk kepentingan ekonomi yang dingin. Alih-alih bermain lebih baik, mereka berpendapat, Jepang tidak bermain adil.

Para revisionis membuat banyak poin penting, tetapi kecaman mereka terhadap Jepang dan pembelanya sering kali berbatasan dengan histeria dan kepahitan pribadi yang menimpa para pionir dari sudut pandang yang telah lama diabaikan.

Sekarang kehadiran Jepang telah sedikit memudar dari kancah internasional, analisis yang lebih seimbang mulai muncul. Patrick Smith’s Japan: A Reinterpretation secara mendalam mengeksplorasi perkembangan budaya pasca-Perang Dunia II dari sudut pandang seorang jurnalis.

Di dalam Kaisha,oleh Noboru Yoshimura, sekarang di Bankers Trust di Tokyo, dan Philip Anderson, seorang profesor di Sekolah Administrasi Bisnis Amos Tuck Dartmouth College, menawarkan pandangan orang dalam tentang mengapa para manajer perusahaan besar di Jepang berperilaku seperti itu. Kedua buku tersebut menganalisis kekuatan Jepang tanpa meromantisasinya; mereka juga mengakui kelemahannya sambil menghindari penilaian negatif yang berlebihan.

Akar Kesuksesan Jepang

Jepang adalah contoh paling murni dari apa yang telah dikenal sebagai negara ekonomi produsen, dan banyak dari praktik ekonominya sekarang sudah tidak asing lagi. Selama hampir 40 tahun, negara itu mensubordinasikan tujuan-tujuan lain demi mengejar—dan mungkin melampaui—ekonomi AS. Para kritikus revisionis dengan tepat menekankan peran yang dimainkan oleh pemerintah Jepang dalam bekerja menuju tujuan itu, tetapi mereka mengabaikan dua pilar kesuksesan Jepang lainnya: perusahaan besar dan tenaga kerja terdidik. Ketiga pilar tersebut bekerja sama dalam strategi pembangunan yang terfokus secara luar biasa yang menghasilkan efisiensi ekonomi yang mengesankan.

Elemen kunci kesuksesan Jepang adalah keiretsu. Dengan bergabung ke dalam keiretsu—kelompok bisnis besar yang menghubungkan industrialis, bank, dan perusahaan perdagangan melalui kepemilikan timbal balik atas saham dan hubungan eksklusif yang sudah berlangsung lama—perusahaan individu memperoleh kekuatan finansial dan koneksi yang memungkinkan mereka untuk melemahkan saingan asing dan domestik. Misi mereka adalah untuk mendapatkan pangsa pasar daripada mengumpulkan keuntungan jangka pendek, dan mereka secara agresif memasuki sektor pertumbuhan tinggi dengan potensi jangka panjang. Kekhawatiran konsumen dan pemegang saham luar, yang memiliki sedikit outlet lain untuk pendapatan mereka selain rekening tabungan berbunga rendah, adalah sekunder.

Meskipun keiretsu itu sendiri stabil, mereka menciptakan lingkungan bisnis dengan persaingan yang ekstrim, setidaknya di sektor-sektor yang menargetkan pasar internasional. Perusahaan Jepang (kaisha) berusaha keras untuk bersaing satu sama lain, meniru desain produk baru serta teknik produksi yang inovatif. Jika mereka tertinggal, mereka menderita kehilangan reputasi, atau wajah.

Secara praktis, persaingan seperti itu berarti bahwa ide dan teknologi baru dapat diserap ke seluruh perekonomian dengan kecepatan luar biasa. Di bawah mata pengamat Barat yang iri, manajer Jepang tampaknya dengan mudah mengintegrasikan robot, chip komputer, dan perangkat lunak “logika kabur” ke dalam pabrik dan produk mereka. Dan semangat kompetitif Jepang juga melahirkan beberapa praktik yang paling banyak ditiru dalam manajemen industri: kontrol kualitas total, produksi ramping, dan pengembangan produk lintas fungsi.

Manning the kaisha adalah pegawai elit: karyawan setia seumur hidup yang bersedia bekerja berjam-jam. Dipekerjakan langsung dari universitas bergengsi di negara itu, mereka dikurung di asrama perusahaan dan dilatih untuk mempelajari aturan perilaku yang kaku, seperti postur tunduk yang dikoreografikan dengan tepat di hadapan klien tertentu dan betapa rendahnya tunduk pada berbagai atasan. Aturan-aturan tersebut merupakan bahasa kode yang utuh yang tidak dapat dipahami oleh orang luar. Bahkan siswa Jepang yang sangat muda adalah bagian dari aturan, karena mereka tunduk pada sistem ujian yang melelahkan yang mempersiapkan mereka untuk memasuki kehidupan perusahaan dengan keterampilan analitis yang dapat diandalkan dan perhatian yang tepat terhadap aturan.

Pemerintah Jepang, sementara itu, bertindak sebagai asisten dan wasit bisnis, mengarahkan keiretsu ke sektor-sektor yang menjanjikan dengan memberikan keringanan pajak, kredit murah, dan “bimbingan administratif.” Berbagai kebijakan lain membantu dan melindungi perusahaan, termasuk hambatan perdagangan dan nilai tukar yang menghambat impor dan mendorong ekspor. Untuk bagian mereka, konsumen Jepang menerima harga tinggi dan kredit langka. Sementara kaisha tumbuh dengan pesat, karyawan mereka dan masyarakat lainnya bertahan dengan standar hidup yang relatif rendah.

Perekonomian Jepang pertama kali menunjukkan tanda-tanda ketegangan yang serius ketika “ekonomi gelembung” tahun 1980-an—ledakan spekulatif yang menghasilkan ratusan miliar dolar dalam utang korporasi yang buruk—meledak dan membawa pada resesi yang dalam dan terus-menerus.

Tetapi gelembung antusiasme Barat terhadap praktik bisnis Jepang baru muncul belakangan ini. Banyak praktik yang diakui sebagai rahasia kesuksesan Jepang—seperti kemajuan oleh senioritas dan manajemen melalui konsensus—secara perlahan terungkap sebagai hambatan berat bagi reformasi yang diperlukan. Buku-buku ini termasuk yang pertama menganalisis dengan jelas biaya dari praktik semacam itu. Batas-batas model bisnis Jepang, sebagai penyalin yang kompeten dari penemuan orang lain, tampaknya telah tercapai.