Perang Teluk Merupakan Awal Mula Hubungan Diplomasi Jepang Dan Irak

Perang Teluk Merupakan Awal Mula Hubungan Diplomasi Jepang Dan Irak – Perang Teluk, yang dimulai dengan invasi Irak ke Kuwait pada 2 Agustus 1990, adalah krisis internasional besar pertama sejak berakhirnya Perang Dingin. Bagi Jepang, perang tersebut merupakan kebangkitan yang kasar terhadap realitas dunia pasca-Perang Dingin, dan mengakibatkan apa yang oleh beberapa komentator Jepang disebut sebagai “kejutan” atau “trauma” Perang Teluk Jepang. Dua puluh tahun kemudian, ada baiknya melihat kembali Perang Teluk dan apa artinya bagi Jepang. Mengapa Jepang begitu lambat bereaksi terhadap peristiwa? Dan apa dampak abadi perang terhadap kebijakan luar negeri Jepang di tahun-tahun berikutnya?

iraqi-japan

Perang Teluk Merupakan Awal Mula Hubungan Diplomasi Jepang Dan Irak

iraqi-japan – Tanggapan awal Jepang terhadap krisis tersebut sebenarnya cukup cepat dan jelas: pemerintahan Perdana Menteri Kaifu Toshiki memberlakukan sanksi ekonomi terhadap Irak pada 5 Agustus—sehari sebelum Dewan Keamanan PBB bergerak untuk melakukannya. Namun, jika dipikir-pikir, respons awal ini sudah menunjukkan salah satu kelemahan diplomasi Jepang.

Meskipun pemerintah Jepang dengan cepat merespon dalam kasus-kasus di mana ada preseden sejarah, situasi yang tidak terduga cenderung menjerumuskannya ke dalam kebingungan atas kebijakan dasar yang sulit untuk dilepaskan dari dirinya sendiri. Tanggapan pemerintah Kaifu terhadap krisis Teluk sangat bergantung pada pengalaman Jepang selama invasi Soviet ke Afghanistan pada tahun 1979 dan pelajaran yang diambil dari peristiwa tersebut. Pada dasarnya,

Pilihan Sulit: Haruskah Jepang Mendukung Aksi Militer?

Faktanya, situasi internasional dan posisi Jepang telah banyak berubah selama tahun 1980-an. Perang Dingin telah bergerak cepat ke sebuah kesimpulan. Tembok Berlin telah runtuh pada bulan November 1989, tahun sebelum Irak menginvasi Kuwait, dan di Malta pada bulan Desember Presiden AS George HW Bush dan mitra Sovietnya Mikhail Gorbachev telah menyatakan Perang Dingin telah berakhir. Terlepas dari protes Lapangan Tiananmen yang telah mengguncang China pada Juni 1989, Deng Xiaoping bersikeras bahwa gerakan reformasi dan liberalisasinya akan berlanjut, dan China mengadopsi sikap yang semakin kooperatif terhadap Barat pada awal 1990-an.

Menteri Luar Negeri AS James Baker sedang dalam kunjungan ke Uni Soviet ketika invasi terjadi. Amerika Serikat dan Uni Soviet segera mengeluarkan deklarasi bersama yang mengutuk Irak. Krisis Teluk dilihat sebagai kasus uji untuk meningkatkan hubungan AS-Soviet—dan Dewan Keamanan PBB, yang sering kali dilumpuhkan oleh persaingan negara adidaya selama Perang Dingin, memainkan peran utama dalam respons internasional terhadap krisis.

Baca Juga : UEA Dan Jepang Berikan Bantuan Percepatan Pemulihan Ekonomi Untuk Iraq

Dengan Dewan Keamanan melegitimasi penggunaan kekuatan militer, dan Amerika Serikat memberikan kontribusi kekuatan militer yang tangguh, Jepang diharapkan untuk memberikan dukungan yang jelas untuk aksi militer, mengingat komitmen yang dinyatakan untuk kebijakan luar negeri yang “berpusat pada PBB” dan realitas aliansi militernya dengan Amerika Serikat.

Pada saat yang sama, kecurigaan internasional terhadap Jepang telah meningkat sejak paruh kedua tahun 1980-an, termasuk di Amerika Serikat, menyusul kenaikan status negara adidaya ekonomi Jepang melalui kebijakan keuangannya yang ekspansif. Teori eksepsionalisme Jepang tersebar luas, dan ada perasaan luas bahwa Jepang, yang hanya tertarik pada kepentingannya sendiri, akan mendominasi negara-negara lain secara ekonomi. Pandangan seperti itu telah mendapatkan mata uang tertentu di Amerika Serikat, baik di Kongres maupun di kalangan masyarakat umum.

Penemuan bahwa anak perusahaan Toshiba Corporation telah mengekspor peralatan mesin ke Uni Soviet pada tahun 1987, yang melanggar aturan COCOM (Coordinating Committee for Export Control) yang membatasi ekspor teknologi ke blok Komunis, memicu reaksi politik besar di Amerika Serikat. Serikat. Kongres membatalkan perjanjian yang sudah ada sebelumnya antara pemerintah Jepang dan AS dan mengubah rencana untuk pengembangan bersama FSX, pesawat tempur dukungan baru yang direncanakan untuk Angkatan Udara Bela Diri Jepang. Dan perilaku perusahaan Jepang yang tidak peka, seperti terlihat dalam pembelian landmark budaya Amerika seperti Rockefeller Center (Mitsubishi Estate) dan Colombia Pictures (Sony) pada tahun 1989, membuat Jepang terbuka terhadap tuduhan arogansi.

Penolakan Jepang untuk Menyumbangkan Personil

Faktor lainnya adalah ditemukannya skandal Perekrutan pada tahun 1989, saat Jepang berada di puncak kesuksesan ekonominya. Skandal itu secara serius mengguncang sistem politik yang dipimpin oleh Partai Demokrat Liberal, dan pada saat krisis Teluk melanda tahun berikutnya, partai-partai oposisi telah memenangkan mayoritas di majelis tinggi Diet Nasional. Di dalam LDP sendiri, Perdana Menteri Kaifu hanya memiliki basis politiknya sendiri yang relatif lemah dan bergantung pada dukungan dari anggota faksi Takeshita yang kuat, khususnya Ozawa Ichirō, yang memegang jabatan kunci sekretaris jenderal partai. Dalam keadaan seperti ini, kebutuhan untuk segera menanggapi situasi di Teluk memaksa Jepang ke sudut yang sangat ketat.

Jelas bahwa Jepang memiliki sedikit kelonggaran dalam hal memberikan kontribusi militer. Tidak ada unit Pasukan Bela Diri yang pernah dikirim untuk misi di luar negeri, dan baik ketentuan hukum maupun pelatihan yang diperlukan untuk tindakan tersebut kurang. Jelas bahwa kontribusi terbesar yang dapat diberikan Jepang adalah dalam bantuan keuangan dan materi. Tetapi kontribusi ekonomi murni ditakdirkan untuk mendapat kritik keras dari negara-negara yang memasok pasukan, khususnya Amerika Serikat.

Kegagalan Jepang untuk mengirimkan personel memperkuat kesan Jepang sebagai negara merkantilis yang mementingkan diri sendiri. Hal ini tidak hanya meningkatkan sentimen anti-Jepang; itu juga mengancam akan menjadi faktor dalam perdebatan di Amerika Serikat, di mana penentangan terhadap penggunaan kekuatan meningkat. Ini cukup untuk membuat Washington mendorong Tokyo dengan keras untuk memberikan sesuatu yang lebih dari sekadar kontribusi moneter. Michael Armacost, duta besar AS untuk Jepang saat itu, mendapat julukan “Misuta Gaiatsu” .

Pada kenyataannya, Jepang tidak selalu menunjukkan dukungan yang tidak diragukan lagi terhadap kebijakan AS di Timur Tengah. Jepang terus menjaga hubungan diplomatik dengan Iran, misalnya, bahkan setelah revolusi Islam. Dihadapkan dengan krisis di Teluk, beberapa orang di Jepang menyarankan bahwa sudah waktunya bagi Jepang untuk menjauhkan diri dari Amerika Serikat dan menggunakan metodenya sendiri untuk membujuk Irak agar menarik diri dari Kuwait. Secara konkret, pilihan kebijakan Jepang terbatas—tetapi dengan warga Jepang yang disandera bersama orang Barat di Irak, argumen bahwa Jepang harus meminimalkan dukungannya untuk koalisi adalah salah satu yang menarik suasana nasional.

Dalam kondisi seperti ini, respon pemerintah Jepang hanya bisa digambarkan sebagai kebingungan. Presiden Bush meminta dukungan Jepang di bidang transportasi dan pasokan, di mana sumber daya Amerika Serikat sendiri telah mencapai batasnya untuk sementara waktu di tengah perencanaan logistik untuk mengirim sejumlah besar pasukan ke Teluk. Karena kurangnya kerangka kerja yang memungkinkan Jepang mengirim Pasukan Bela Diri ke Teluk, pemerintah mempertimbangkan kemungkinan untuk menyewa kapal komersial dan pesawat sebagai gantinya. Tetapi perusahaan sektor swasta enggan melakukan misi ke zona perang. Ketika diplomat senior Jepang Tanba Minoru memberi tahu Amerika Serikat bahwa Jepang hampir tidak dapat berbuat apa-apa untuk membantu dalam hal ini, Amerika menanggapi dengan mencatat bahwa banyak kapal yang saat itu berada di Teluk Persia menuju Jepang.

Jepang Menyumbangkan $13 Miliar untuk Dukungan

Setelah Amerika menyatakan ketidaksenangan mereka kepada Tanba, Jepang mengumumkan pada 29 Agustus bahwa mereka akan menyumbangkan dana untuk koalisi melawan Irak. Tapi pengumuman awal mengacu pada angka hanya $10 juta. Keesokan harinya, menyusul tanggapan Amerika yang sangat dingin, Kementerian Keuangan mengeluarkan angka yang diubah sebesar $1 miliar. Sebenarnya, ini adalah jumlah yang telah dibahas dalam diskusi internal pemerintah sejak awal, tetapi ketidaktepatan pengumuman hanya memperkuat kesan Jepang sebagai negara egois yang tidak akan berkontribusi pada upaya internasional tanpa eksternal. tekanan.

Karena tidak ingin mengasingkan Amerika lebih jauh, pemerintah Jepang kemudian menambah jumlah ini dengan pendanaan lebih lanjut, yang pada akhirnya menghasilkan total sekitar $13 miliar. Tetapi perselisihan muncul antara Tokyo dan Washington mengenai dukungan $9 miliar yang diumumkan Jepang setelah pembukaan permusuhan oleh koalisi. Apakah jumlah ini dalam mata uang yen atau dolar? Menteri Keuangan AS Nicholas Brady dan Menteri Keuangan Jepang Hashimoto Ryūtar segera mencapai kesepakatan mengenai tingkat dukungan Jepang, tetapi tidak ada pengumuman yang jelas tentang masalah mata uang. Setelah fluktuasi nilai tukar, Jepang mengumumkan bahwa kontribusi akan dalam mata uang yen, hanya untuk Amerika Serikat untuk meminta pembayaran dalam dolar. Pada akhirnya, Jepang menyerah tetapi pertengkaran semacam ini mengenai detail teknis tidak memberikan kesan yang baik.

Apakah jumlah ini dalam mata uang yen atau dolar? Menteri Keuangan AS Nicholas Brady dan Menteri Keuangan Jepang Hashimoto Ryūtar segera mencapai kesepakatan mengenai tingkat dukungan Jepang, tetapi tidak ada pengumuman yang jelas tentang masalah mata uang. Setelah fluktuasi nilai tukar, Jepang mengumumkan bahwa kontribusi akan dalam mata uang yen, hanya untuk Amerika Serikat untuk meminta pembayaran dalam dolar. Pada akhirnya, Jepang menyerah—tetapi pertengkaran semacam ini mengenai detail teknis tidak memberikan kesan yang baik. Apakah jumlah ini dalam mata uang yen atau dolar? Menteri Keuangan AS Nicholas Brady dan Menteri Keuangan Jepang Hashimoto Ryūtar segera mencapai kesepakatan mengenai tingkat dukungan Jepang, tetapi tidak ada pengumuman yang jelas tentang masalah mata uang. Setelah fluktuasi nilai tukar, Jepang mengumumkan bahwa kontribusi akan dalam mata uang yen, hanya untuk Amerika Serikat untuk meminta pembayaran dalam dolar.

Pada akhirnya, Jepang menyerah—tetapi pertengkaran semacam ini mengenai detail teknis tidak memberikan kesan yang baik. hanya untuk Amerika Serikat untuk menuntut pembayaran dalam dolar. Pada akhirnya, Jepang menyerah tetapi pertengkaran semacam ini mengenai detail teknis tidak memberikan kesan yang baik. hanya untuk Amerika Serikat untuk menuntut pembayaran dalam dolar. Pada akhirnya, Jepang menyerah—tetapi pertengkaran semacam ini mengenai detail teknis tidak memberikan kesan yang baik.

Sementara ini sedang berlangsung, pemerintah Kaifu mengajukan “RUU Kerjasama Perdamaian PBB” ke Diet pada bulan Oktober dalam upaya untuk memberikan kerangka hukum bagi Jepang untuk menyumbangkan personel. Tetapi tiga tidak ada konsensus bahkan di dalam kepemimpinan politik mengenai status personel yang akan dikirim. Perdana Menteri Kaifu curiga mengirim unit SDF ke Teluk; bahkan jika anggota SDF dikirim, dia pikir mereka harus berada di bawah naungan organisasi yang berbeda. Sekretaris Jenderal LDP Ozawa Ichirō, sebaliknya, bersikeras bahwa bahkan di bawah konstitusi yang ada, tentara Jepang diperbolehkan untuk mengambil bagian dalam operasi yang diorganisir PBB untuk keamanan kolektif, dan berpendapat agar pasukan Jepang dikirim ke Teluk di bawah bendera SDF.

Pendapat serupa juga terbagi di dalam Kementerian Luar Negeri. Perpecahan ini meredupkan prospek pengesahan undang-undang tersebut. Dan dengan oposisi yang memegang mayoritas di majelis tinggi Diet, tidak mungkin bahwa segala jenis undang-undang yang mengizinkan pengiriman SDF akan disahkan. Hanya sekitar 20% dari populasi yang mendukung langkah semacam itu. Ada perdebatan sengit di dalam pemerintahan, tetapi pada akhirnya RUU itu ditangguhkan pada 8 November.

Pemerintah juga gagal mengambil tindakan penting untuk menjamin pembebasan warga negara Jepang yang ditahan secara efektif sebagai sandera di Irak. Jepang memiliki sedikit peluang untuk negosiasi dengan Irak—dan bahkan jika Jepang telah berurusan langsung dengan Baghdad dan menjamin pembebasan warga negara Jepang, ada kekhawatiran bahwa ini dapat menyebabkan meningkatnya kritik terhadap Jepang karena bertindak demi kepentingannya sendiri. Dengan aksi militer yang akan segera terjadi, para sandera Jepang akhirnya dibebaskan pada akhir November, setelah berbagai upaya termasuk kunjungan ke Irak oleh mantan Perdana Menteri Nakasone Yasuhiro sebagai utusan khusus. Tetapi mengingat bahwa sandera Barat yang tersisa dibebaskan pada hari berikutnya, tampaknya keputusan ini mewakili upaya terakhir Irak untuk mempengaruhi opini internasional daripada hasil diplomasi Jepang yang sukses.

Kegagalan

Koalisi internasional mulai menyerang Irak pada pukul 3 pagi waktu setempat pada tanggal 17 Januari 1991. Pemberitahuan resmi diberikan oleh Menteri Luar Negeri AS James Baker kepada Murata Ryōhei, duta besar Jepang di Washington, dan kepada Menteri Luar Negeri Nakayama Tar 30 menit sebelum serangan dimulai. Perang ternyata menjadi demonstrasi superioritas luar biasa kekuatan militer Amerika. Selain serangan udara yang menghancurkan, rudal Patriot Amerika dikreditkan dengan keberhasilan luar biasa dalam menembak jatuh rudal Scud Irak (meskipun kemudian muncul bahwa tingkat serangan mereka agak lebih rendah daripada yang diyakini semula). Liputan langsung acara yang disediakan oleh saluran berita Amerika baru CNN mengejutkan dunia. Di Jepang seperti di tempat lain, orang-orang duduk terpaku di depan televisi mereka dan menyaksikan perang berlangsung secara real time.

Tentu saja, bukan berarti Jepang tidak melakukan apa-apa. Negara kita sebenarnya telah melakukan banyak upaya di lapangan. Sumbangan materil, dari kendaraan roda empat hingga Walkman, diterima dengan penuh syukur oleh pasukan. Warga sipil dan diplomat Jepang yang tetap tinggal di Irak bertahan meskipun dalam kondisi yang keras. Pendanaan Jepang berjalan lancar, dan komandan koalisi Jenderal Norman Schwarzkopf mengungkapkan rasa terima kasihnya yang mendalam kepada Jepang. Setelah perang berakhir pada April 1991, unit pembersihan ranjau dari Pasukan Bela Diri Laut dikirim untuk bekerja di ladang ranjau di Teluk Persia, menyusul keputusan bahwa operasi pembersihan ranjau diizinkan berdasarkan undang-undang yang ada yang mengatur kegiatan SDF. Namun terlepas dari upaya ini di lapangan, keseluruhan pengalaman Perang Teluk membuat diplomat Jepang merasa gagal.

Tetapi tidak dapat disangkal bahwa Jepang mendapat nilai buruk dari masyarakat internasional atas kontribusinya terhadap Perang Teluk, dan sebagai akibatnya martabat diplomasi Jepang menderita.

Pelajaran yang Diambil dari Pengalaman Perang Teluk Jepang

Pelajaran apa yang dipelajari Jepang dari pengalamannya dalam Perang Teluk? Pertama-tama, fakta bahwa negara kita sama sekali tidak berdaya dalam menghadapi konflik internasional, bahkan pada saat kemakmuran ekonomi pascaperang mencapai puncaknya, membawa kesadaran akan kelemahan Jepang dalam hal mendukung dan mempertahankan pascaperang. ketertiban internasional. “Kejutan Teluk” membuat Jepang sadar akan kebutuhan untuk menyumbangkan personel untuk upaya internasional, dan pada tahun 1992 Undang-Undang Kerjasama Perdamaian Internasional disahkan dalam menghadapi oposisi politik yang kuat. Hal ini memungkinkan partisipasi terbatas oleh Pasukan Bela Diri Jepang dalam operasi penjaga perdamaian PBB, dan tahun berikutnya SDF dikirim pada misi pertama mereka, bergabung dengan Otoritas Transisi PBB di Kamboja setelah berakhirnya perang saudara di negara itu.

Perang Teluk juga memperdalam perdebatan tentang aliansi Jepang dan kebijakan keamanan nasional. Politisi mulai berbicara secara eksplisit tentang pentingnya aliansi keamanan Jepang-AS, dan pada tahun 1997 Tokyo dan Washington merumuskan seperangkat “Pedoman untuk Kerjasama Pertahanan Jepang-AS” dengan memperhatikan kemungkinan darurat di Semenanjung Korea. Kedua negara kemudian memperkenalkan sistem pertahanan rudal bersama setelah peluncuran rudal Korea Utara.

Mempertimbangkan kekacauan dan kebingungan periode Perang Teluk, perubahan-perubahan ini tampaknya terjadi secara mengejutkan dengan lancar. Sampai batas tertentu, adil untuk mengatakan bahwa orang Jepang sekali lagi menunjukkan kemampuan mereka untuk belajar dari kesalahan masa lalu. Tapi ini belum semuanya—selama 1990-an dan memasuki tahun-tahun pertama abad kedua puluh satu, Jepang menggunakan kerangka kerja ini untuk mengejar reformasi Dewan Keamanan PBB dan memperkuat aliansi Jepang-AS.

Kelemahan dalam Pengambilan Keputusan Strategis

Pendekatan ini didasarkan pada asumsi bahwa sistem kerja sama internasional di mana Amerika Serikat telah memimpin melalui Perang Teluk, yang didukung oleh supremasi militer dan teknologinya yang luar biasa, akan terus berlanjut. Jepang berusaha membangun diplomasi dan kebijakan keamanan nasionalnya sendiri seputar aliansi dengan Amerika Serikat dalam konteks tatanan internasional yang didirikan atas kerja sama. Pemikiran dasar ini tidak berubah secara substansial sejak Perang Teluk, meskipun konsensus internasional memudar selama dua dekade terakhir, seiring dengan meningkatnya kecenderungan Amerika terhadap tindakan sepihak.

Tetapi dengan pengejaran Amerika Serikat terhadap dua perang asimetris di Asia Tengah dan Timur Tengah, menjadi jelas bahwa ada batasan bahkan untuk kekuatan militer Amerika yang sangat dibanggakan. Hegemoni Amerika tidak lagi terlihat begitu aman. Munculnya negara-negara berkembang baru telah membawa komplikasi tambahan untuk kerjasama internasional antara kekuatan terkemuka dunia. Ada risiko bahwa kelemahan diplomasi Jepang yang terungkap oleh Perang Teluk mungkin muncul lagi.

Kelemahan pertama menyangkut identitas diplomatik Jepang: Peran seperti apa yang harus dimainkan Jepang dalam politik internasional? Sejak akhir Perang Dunia II, Jepang telah meninggalkan kekuatan militer sebagai instrumen kebijakan luar negeri dan hanya mengandalkan sarana ekonomi damai. Soal legitimasi militer terus menjadi isu hangat hingga saat ini. Apakah sah bagi anggota SDF yang berpartisipasi dalam operasi penjaga perdamaian untuk menggunakan kekuatan senjata? Apakah hak pertahanan kolektif berlaku untuk tentara Jepang yang membela pasukan AS ketika mereka diserang musuh? Pertanyaan-pertanyaan seperti itu sangat penting, dan bukan hanya karena alasan teknis bahwa interpretasi berubah-ubah. Perdebatan yang terus berlanjut atas masalah-masalah ini mencerminkan kurangnya konsensus yang jelas di Jepang tentang identitas yang dipertahankan negara tersebut sejak perang:

Kelemahan kedua menyangkut pengambilan keputusan strategis pemerintah dalam menghadapi krisis besar yang tidak dapat diselesaikan dalam kerangka yang ada. Ada banyak aspek dalam masalah ini, mulai dari pengumpulan intelijen hingga pemisahan antar birokrat dan hubungan yang tidak nyaman antara politisi dan birokrasi. Ini terus menjadi masalah utama hari ini. Dalam beberapa tahun terakhir, penanganan pemerintah terhadap sengketa wilayah dengan China atas Kepulauan Senkaku dan tanggapannya yang kikuk terhadap bencana gempa bumi 11 Maret dan krisis nuklir yang mengikutinya telah memperjelas bahwa kemampuannya untuk menanggapi peristiwa tak terduga masih menyisakan banyak hal untuk dilakukan. diinginkan.