Politik Domestik Sikap China Suga

Politik Domestik Sikap China Suga

Politik Domestik Sikap China Suga – Ada perbedaan nada yang jelas antara bahasa halus yang digunakan Jepang tentang Taiwan di Washington dan respons yang berapi-api dan marah yang diprovokasi dari China. Menyusul pertemuan antara Perdana Menteri Jepang Suga Yoshihide dan Presiden AS Joe Biden pada 17 April, para pemimpin mengeluarkan pernyataan bersama, yang merujuk pada masalah Taiwan secara miring.

Politik Domestik Sikap China SugaPolitik Domestik Sikap China Suga

iraqi-japan.com – Kita menggarisbawahi berartinya perdamaian serta kemantapan di semua Antara Taiwan serta mendesak penanganan rukun permasalahan rute antara,” suara statment itu. Nyaris mendadak, Cina mengirimkan asumsi, lewat tajuk karangan di pesan berita Garis besar Times, menekan Jepang buat menghindar dari” persoalan mengenai Taiwan.”

“Ini mungkin memainkan trik diplomatik di bidang lain, tetapi jika terlibat dalam masalah Taiwan, itu akan menimbulkan api pada dirinya sendiri. Semakin dalam, semakin besar harga yang harus dibayar, ”kata Global Times.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $ 5 sebulan.

Dilansir dari kompas.com, Biden dan pendahulunya, Donald Trump, sama-sama menekankan tugas Amerika Serikat untuk melindungi pulau Taiwan yang berpemerintahan sendiri dan demokratis. Mereka juga berusaha mengumpulkan sekutu AS untuk tujuan tersebut, termasuk Jepang.

Baca Juga : Standar Ganda Prancis tentang Demokrasi di Afrika

Meskipun masalah status Taiwan telah memecah belah sejak pemisahannya dari China pada tahun 1949, masalah ini kembali menjadi agenda baru-baru ini. Pesawat militer China sering melakukan serangan ke wilayah udara Taiwan dan China serta Amerika Serikat melakukan latihan militer di dekat pulau itu musim semi ini.

Namun demikian, menyebut Taiwan dalam konteks KTT Jepang-AS melanggar tabu lama, menurut Bill Emmott, ketua Masyarakat Jepang.

“Taiwan sekarang dianggap sebagai wilayah yang sah untuk diskusi kebijakan luar negeri, jadi tujuan utama pemerintahan Biden adalah Jepang menyebut Taiwan dalam beberapa bentuk,” kata Emmott.

“Saya pikir ini adalah cara untuk menekan China dan mengatakan bahwa Taiwan adalah bagian dari pengaturan keamanan yang dimiliki Amerika dengan sekutunya. Ini mengubah ekor China dengan menantang anggapan yang dipegang teguh bahwa provinsi pemberontak China suatu hari akan kembali ke daratan, yang kebetulan belum menjadi bagian dari sejak 1895, “lanjut Emmott.

Pada konferensi pers di halaman Rose Garden, kedua pemimpin itu mengenakan topeng dan hanya menghadapi sejumlah kecil wartawan, karena pembatasan COVID-19. Mereka yang menonton di Gedung Putih dan online memperhatikan bahasa kuat Biden.

“Perdana Menteri Suga dan saya menegaskan dukungan kuat kami untuk aliansi AS-Jepang dan untuk keamanan bersama kami,” kata pemimpin AS itu.

“ Kita berkomitmen buat bertugas serupa mengalami tantangan dari Cina serta permasalahan semacam Laut Cina Timur, Laut Cina Selatan, dan Korea Utara, buat membenarkan era depan Indo- Pasifik yang leluasa serta terbuka,” tutur Biden.

Kesatu menteri Jepang sedikit lebih berjaga- jaga. Ia berkata pada reporter:“ Kita melaksanakan dialog sungguh- sungguh mengenai akibat Cina atas perdamaian serta kelimpahan Indo- Pasifik serta bumi pada biasanya. Kita sepakat buat menentang tiap usaha buat mengganti status quo dengan kekerasan ataupun desakan di Laut Tiongkok Timur serta Selatan serta ancaman kepada orang lain di area itu.”

Profesor John Nilsson-Wright, yang mengajar politik Jepang di Universitas Cambridge, mengatakan bahwa Suga mungkin harus berhati-hati karena sikap politik di Tokyo.

“Ada perdebatan yang sedang berlangsung tentang bagaimana menangani China di antara anggota partai yang berkuasa di Jepang, LDP, yang diwakili Suga,” kata Nilsson-Wright kepada The Diplomat.

“Ada politisi hawkish, terutama di antara anggota muda partai, yang ingin mengkritik China tentang hak asasi manusia, Taiwan, Hong Kong, dan masalah lainnya. Tetapi ada juga pengakuan bahwa jika situasi keamanan meningkat, Jepang mungkin terpengaruh dengan cara yang merugikan kepentingannya, ”kata Nilsson-Wright.

“Jepang, seperti Korea Selatan, sangat bergantung pada pasar Cina. Jadi saya pikir banyak orang di partai sangat ingin menghindari meningkatnya ketegangan, meskipun mereka mungkin tidak mengatakannya secara terbuka. “

Sekretaris Jenderal LDP Nikai Toshihiro terkenal karena posisinya yang moderat di China dan mitra koalisi LDP, partai Komeito, juga pragmatis daripada hawkish, di China.

Suga berharap untuk terpilih kembali sebagai pemimpin LDP, menjelang pemilihan umum yang diharapkan Oktober ini. Namun, di antara masyarakat umum, peringkat jajak pendapat pribadinya akhir-akhir ini buruk, sebagian karena banyaknya tuduhan korupsi.

Suga juga dianggap oleh banyak orang sebagai telah menunjukkan kepemimpinan yang lemah dalam menghadapi pandemi virus korona, yang sekarang menyebar ke seluruh Jepang, dalam gelombang infeksi keempat. Hingga saat ini, hanya sekitar 1 persen dari populasi yang telah divaksinasi.

Jepang bergantung pada vaksin impor, seperti vaksin Pfizer dari Amerika Serikat. Perdana menteri menangkis pertanyaan tentang masalah COVID-19 ketika dia ditantang oleh seorang jurnalis Reuters di konferensi pers Gedung Putih.

Nilsson-Wright berkata, “Ada suasana keresahan internal pihak di Jepang karena ketidakmampuan Suga untuk keluar dari masalah ini. Namun, ekonomi AS pasti akan menjadi lokomotif pertumbuhan besar secara global di tahun mendatang (karena program stimulus triliun dolar Biden), jadi Jepang berharap memanfaatkannya. ”

Pada pertemuan Gedung Putih, Jepang dan Amerika Serikat berkomitmen untuk berkolaborasi dalam produksi dan distribusi vaksin COVID-19. Mereka berharap dengan bantuan India dapat melawan diplomasi vaksin China, khususnya di Asia Tenggara. Suga akan segera mengunjungi Filipina dan India.

Namun, ketua Masyarakat Jepang Bill Emmott mengatakan bahwa catatan buruk Jepang tentang COVID-19 telah menimbulkan keraguan pada ambisi internasionalnya, yang tampaknya tidak didukung oleh rencana ilmiah atau keuangan yang kredibel. “Meskipun diplomasi yang baik untuk mengatakan bahwa Jepang dan sekutunya dapat menandingi upaya vaksin China, saya akan mengajukan pertanyaan, sebenarnya apa artinya?” tanya Emmott.

Peluang Suga untuk diminta memimpin LDP di musim gugur – serta keberhasilannya dalam pemilihan nasional – terutama akan bergantung pada penanganannya atas masalah domestik, daripada pendekatan kebijakan luar negerinya, menurut anggota lain dari Masyarakat Jepang, Yuuichiro Nakajima.

“Bapak. Pengkritik Suga mengatakan bahwa dia memiliki keterampilan yang terbatas sebagai seorang diplomat. Dia tidak pandai bahasa Inggris dan dia tidak fotogenik seperti pendahulunya, Shinzo Abe. Namun, dia berhasil membuat Presiden Biden menyetujui banyak hal yang penting baginya secara politik, ”kata Nakajima.

Ini termasuk kolaborasi dalam mengembangkan teknologi seluler 5G, area di mana perusahaan Jepang mengklaim lebih maju dan dapat diandalkan daripada rekan-rekan China mereka. Menurut pernyataan pasca-KTT, para pemimpin “menegaskan komitmen mereka terhadap keamanan dan keterbukaan jaringan nirkabel generasi ke-5 (5G) dan setuju bahwa penting untuk mengandalkan vendor yang dapat dipercaya.”

Nakajima percaya bahwa reaksi bermusuhan dari China atas masalah Taiwan tidak akan membahayakan posisi Suga di antara pendukung intinya.

“Kaum konservatif sayap kanan akan senang bahwa Taiwan disebutkan dengan jelas,” katanya. “Itu dapat membantu menstabilkan – atau bahkan meningkatkan – popularitas Tuan Suga, setidaknya dalam jangka pendek.”

Hubungan Jepang dengan China dan AS di bawah Suga

Kepala Sekretaris Kabinet Suga Yoshihide adalah pelopor yang jelas dalam perlombaan untuk menggantikan Perdana Menteri Abe Shinzo, dan dia telah menggambarkan dirinya sebagai kandidat kontinuitas. Perdana menteri Suga kemungkinan akan berarti kelanjutan dari kebijakan era Abe, termasuk di bidang urusan luar negeri.

Namun perubahan kepemimpinan tetap akan membawa perubahan dalam diplomasi Jepang. Selama masa jabatannya yang memecahkan rekor, Abe memupuk hubungan pribadi yang kuat dengan para pemimpin lain, dan mengembangkan reputasi stabilitas.

Persahabatan Abe dengan Presiden AS Donald Trump membantu menjaga hubungan Jepang-AS tetap seimbang, sementara para pemimpin dunia lainnya berjuang untuk berurusan dengan presiden yang tidak ortodoks. Meskipun catatan waktu Suga sebagai Kepala Sekretaris Kabinet memberinya pengalaman yang luas dalam politik dan pembuatan kebijakan dalam negeri, dia tidak pernah memegang posisi dengan profil internasional yang tinggi.

Jika Trump memenangkan masa jabatan kedua sebagai presiden, kurangnya koneksi pribadi Suga dapat memberi pemerintahan Trump ruang politik yang cukup untuk mendorong kesepakatan perdagangan fase dua yang membutuhkan konsesi yang lebih besar dari Jepang, atau menuntut lebih banyak pengeluaran pertahanan dan “anggaran simpati” yang lebih besar. menanggung biaya pasukan AS yang ditempatkan di Jepang.

Namun, kemenangan oleh Joe Biden tetap menjadi kemungkinan kuat. LDP selalu bekerja lebih baik dengan pemerintahan Republik, sehingga kemenangan Biden dapat membawa perubahan yang lebih besar dalam hubungan Jepang-AS daripada perubahan apa pun dalam kepemimpinan LDP. Biden telah mengindikasikan bahwa dia ingin mendorong lebih banyak kerja sama antara Jepang dan Korea Selatan, dua sekutu utama AS di Asia Timur.

Itu mungkin berarti tekanan yang lebih besar dari AS pada kedua negara untuk langkah-langkah perdamaian. Selain itu, Biden mengatakan bahwa dia tidak akan mempertimbangkan untuk bertemu dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-Un, sedangkan Suga mengatakan bahwa dia akan bertemu dengan Kim tanpa prasyarat untuk mencoba dan menyelesaikan masalah penculikan warga Jepang.

Suga tidak sepenuhnya tanpa koneksi di Washington. Pada Mei 2019 ia melakukan perjalanan resmi ke AS, sebuah langkah yang tidak biasa bagi Kepala Sekretaris Kabinet. Selama perjalanan itu dia bertemu dengan Wakil Presiden Mike Pence dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo untuk membahas masalah penculikan Korea Utara.

Dengan demikian, pemerintahan Trump memiliki keakraban dengan Suga, dan memiliki sedikit alasan untuk percaya bahwa dia akan memiliki sikap yang jauh berbeda terhadap AS daripada Abe.

Namun, pejabat AS harus memperhatikan pendekatan Jepang yang bergeser untuk pengadaan pertahanan. Pembatalan proyek Aegis Ashore dan diskusi baru-baru ini tentang evaluasi ulang kontrak Global Hawk mencerminkan dorongan ke arah pemotongan biaya dan produksi dalam negeri. Sangat menarik untuk melihat di mana Menteri Pertahanan Kono Taro, yang telah memperjuangkan upaya ini, mendarat di kabinet Suga.

Sedikit yang diketahui tentang sikap Suga terhadap China, tetapi di sini kemungkinan besar kontinuitas yang terlalu besar. Suga tidak memiliki hubungan keluarga dan politik Abe dengan tokoh-tokoh masa perang, seperti Kishi Nobusuke, dan dengan demikian kurang eksplisit dalam mendukung kebijakan dan tradisi yang mengganggu Beijing, seperti kunjungan ke Kuil Yasukuni. Namun, Suga, seperti Abe, adalah anggota konservatif Nippon Kaigi, dan meskipun dia sendiri tidak mengunjungi Yasukuni, dia tidak berbicara menentang anggota kabinet lain yang melakukannya.

China dapat mencoba menggunakan perubahan kepemimpinan untuk memperbaiki lebih banyak hubungan dengan Tokyo, terutama karena para pemimpin China menghadapi tekanan yang semakin besar dari keputusan Suga AS tentang mengamankan rantai pasokan dengan memberi insentif kepada perusahaan untuk meninggalkan China, dan masalah keamanan siber – seperti nasib TikTok – akan mengatur nada untuk hubungan Sino-Jepang selama masa jabatan perdana menteri.

Aktivitas maritim China, seperti mengirimkan patroli ke perairan sekitar Kepulauan Senkaku yang disengketakan dan ekspansinya ke Laut China Selatan, juga akan menjadi faktor penting dalam hubungan Jepang-China.

Suga harus melakukan tindakan penyeimbangan yang rumit jika dia mengambil alih kepemimpinan – keamanan Jepang terkait erat dengan hubungannya dengan AS, tetapi ekonominya mendapat manfaat besar dari interaksi dengan China. Baik Beijing dan Washington dapat menggunakan perubahan kepemimpinan sebagai kesempatan untuk mendorong perubahan kebijakan di Jepang. Suga sejauh ini berfokus pada kebijakan ekonomi dan digitalisasi dalam persaingan kepemimpinan LDP, tetapi urusan luar negeri mungkin membutuhkan waktu dan perhatian politik daripada yang diharapkannya.

Perusahaan harus memiliki pemahaman penuh tentang dinamika regulasi Jepang yang unik dan proses pembuatan kebijakan untuk melakukan advokasi yang efektif. Dengan pengalaman lebih dari 30 tahun di bidang ini, Langley Esquire dapat menjadi mitra Anda dalam kebijakan publik di Jepang, dan memastikan bahwa kekhawatiran Anda menjangkau pemangku kepentingan yang tepat di pemerintahan.

Jika Anda menghadapi tantangan dalam melaksanakan urusan pemerintahan yang efektif, hubungi kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana kami dapat mendukung Anda.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap