Di Balik Pembunuhan Malcolm X NYPD-FBI Ungkap Sebuah Surat

Di Balik Pembunuhan Malcolm X NYPD-FBI Ungkap Sebuah Surat – Aktivis hak sipil Amerika mengirimkan surat yang menyatakan bahwa Departemen Kepolisian New York (NYPD) dan FBI berada di balik pembunuhan Malcolm X pada tahun 1965.

Di Balik Pembunuhan Malcolm X NYPD-FBI Ungkap Sebuah Surat

Sumber : cnnindonesia.com

iraqi-japan – Surat ini dikeluarkan keluarga pada konferensi pers yang digelar di Audubon Ballroom di New York City pada Sabtu (20/2). Surat ini berisi pengakuan mantan petugas polisi Departemen Kepolisian New York, Raymond Wood, yang bertanggung jawab atas operasi rahasia ketika Malcolm X meninggal.

Sepupu Raymond Wood, Reggie, menghadiri pertemuan tersebut, dan putri Malcolm X memperkenalkan fakta dalam surat tersebut sebagai bukti baru dalam kasus tersebut.

Putri Malcolm X Ilyasah Shabazz berkata pada konferensi pers: “Penyelidikan menyeluruh harus dilakukan untuk memberikan bukti apa pun untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang kebenaran di balik tragedi mengerikan ini,”

Shabazz mengaku selama ini tinggal di lingkungan yang tidak pasti karena alasan kematian ayahnya pada 1960-an.

Dalam surat rilisnya, Raymond Wood menyatakan bahwa ia berada di bawah tekanan dari atasan Kepolisian New York untuk membujuk dua petugas keamanan Malcolm X untuk ikut serta dalam kegiatan kriminal yang berujung pada penangkapan mereka – pada tahun 1965, American Civil Rights. Beberapa hari sebelum aktivis itu ditembak.

Dua anggota penjaga keamanan Malcolm X ditangkap, mengakibatkan ketidakmampuan mereka untuk memastikan keamanan aula pada saat penembakan. Apalagi disebutkan dalam surat tersebut bahwa ini akan menjadi bagian dari program NYPD-FBI.

Dikutip dari cnnindonesia.com, Wood berkata dalam surat itu: “Di bawah bimbingan supervisor saya, saya diberitahu untuk mendorong para pemimpin dan anggota organisasi hak sipil untuk melakukan tindakan jahat.”

Sejauh ini, terkait kematian Malcolm X pada tahun 1965, sejarawan peneliti yakin bahwa beberapa orang yang salah telah dihukum karena hal tersebut. Karena itu, tahun lalu, Kantor Pengacara Distrik Manhattan Cy Vance menyatakan akan meninjau kembali putusan dalam kasus ini.

Baca juga : Pengakuan Sumani Soal Pembunuhan Ki Anom Subekti Sekeluarga

Terkait jumpa pers yang digelar Sabtu lalu, Vance Law Firm mengeluarkan pernyataan: “Penyelidikan soal ini masih terus berjalan.”

Pada saat yang sama, Departemen Kepolisian New York mengeluarkan pernyataan terpisah yang menyatakan bahwa mereka telah memberi jaksa wilayah semua catatan yang tersedia terkait dengan kasus tersebut.

Departemen Kepolisian New York berjanji untuk melanjutkan komitmennya untuk membantu peninjauan dengan cara apa pun. ”

Perlu dicatat bahwa Malcolm X adalah seorang aktivis hak sipil. Orang kulit hitam disebut aktivis Organisasi Negara Islam.

Ini adalah kelompok Muslim Afrika-Amerika yang mempromosikan kesetaraan di negara Paman Sam.

Pada 21 Februari 1965, Malcolm X ditembak mati saat mempersiapkan pidato di Audubon Hall di New York.

Saat itu, polisi setempat menunjuk tiga anggota Islam sebagai tersangka penembakan Malcolm X.

Ketika seorang pria kelahiran Nebraska dipenjara pada tahun 1946, Malcolm X menjadi anggota ISIS. Pada 1950-an, Malcolm X kemudian mengganti namanya dari Malcolm Little menjadi Malik el-Shabazz, yang kemudian dikenal luas.

Setelah keluar dari negara Islam, mengembara dan berziarah, namanya pun diganti.

Malcolm X (Malcolm X) adalah salah satu penggagas berdirinya Organisasi Persatuan Afrika Amerika setahun sebelum kematiannya pada tahun 1964.

Kematian Malcolm X menjadikannya salah satu martir utama perjuangan kulit hitam Amerika di tahun 1960. Sebelumnya, Martin Luther King (1968) dan Fred Hampton (1969).

1. Sepak Terjang Malcolm X, Sosok Pejuang HAM di Amerika

Sumber : aksi.id

Pada pertengahan tahun 2020, kematian seorang warga sipil bernama George Folyd mengejutkan masyarakat Amerika. Salah satu pria kulit hitam tersebut diduga tewas karena tidak bisa bernapas saat ditangkap polisi. Polisi kulit putih menganggap kasus tersebut sebagai diskriminasi rasial.

Kematian George Folyd membuat kasus diskriminasi rasial di Amerika Serikat menjadi hal biasa. Seperti yang kita ketahui bersama, konflik etnis adalah sejarah kelam negeri Paman Sam.

Sebelumnya, Presiden Abraham Lincoln telah berupaya untuk menyelesaikan masalah rasial ini.Presiden ke-16 Amerika Serikat mengeluarkan peraturan tentang persamaan hak bagi setiap warga negara.

Ada sejumlah besar tindakan diskriminatif yang dilakukan oleh orang kulit putih terhadap orang kulit hitam, dan kemudian ada gerakan egaliter kulit hitam yang menuntut persamaan hak sipil. Salah satu karakter yang memperjuangkan hak sipil adalah Malcolm X.

Nama Malcolm X mulai memasuki kehidupan politik Amerika pada tahun 1950-1960. Saat bergabung dengan Organisasi Negara Islam (NOI) pimpinan Elijah Muhammad, namanya semakin dikenal masyarakat.

Bersama dengan organisasi, dia mendorong gagasan untuk melawan orang kulit putih yang dianggap bertindak sewenang-wenang.

Sepanjang hidupnya, Malcolm X dikenal karena penindasannya terhadap diskriminasi kulit putih.

Menurutnya, semua warga negara harus diperlakukan adil dan tidak membeda-bedakan warna kulit, keyakinan agama dan golongan. Karenanya, Muslim radikal ini dianggap sebagai sosok radikal di kalangan kulit putih.

Baca juga : Deretan Pembunuhan Tragis Selama Januari

2. Latar Belakang Pembunuhan Malcolm X

Sumber : news.detik.com

Pada Maret 1964, Malcolm X keluar dari Islamic State (NOI) karena dia kecewa dengan ketua NOI Elijah Muhammad. Setelah keluar dari organisasi NOI, banyak anggota yang menganggap Malcolm sebagai pengkhianat organisasi.

Ini juga menyebabkan dia menerima banyak ancaman pembunuhan dari dalam grup.

Segera setelah keluar dari NOI, Malcolm X memulai dari waktu dan mendirikan dua organisasi baru, yaitu Muslim Mosque Corporation (MMI) dan African American Unity Organization (QAAU).

Seperti banyak aktivis dan organisasi hak sipil, Malcolm juga berada di bawah pengawasan pemerintah federal dan pemerintah Negara Bagian New York.

Satu minggu sebelum Malcolm X terbunuh, rumahnya di Queens, New York City dibom sementara istri dan anak-anaknya sedang tidur di dalam. Meski tidak ada kematian, ledakan itu merupakan pertanda jelas bahwa Malcolm X dalam bahaya.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap